2015 berarti perjuangan

Tahun 2015 sudah berlalu teman. Tahun yang panjang dan keras buat saya. Bagi saya 2015 adalah tahun perjuangan yang saya tidak tahu kapan ujungnya.. bahkan sampai detik ini.

Mulai dari awal tahun sudah benar2 berjuang habis2an. Januari saya berjuang utk memahami TOEFL yg entah knapa dr dulu ga paham2. Alhamdulillah ketemu guru (teman mas ipar) yg oke banget, karena les sama dia nge buka semua hal yg dari dulu abu-abu bagi saya, otak saya yg tersumbat saat bljr grammar seolah2 terbuka lebar kalau belajar sama dia.

Tahun 2015 juga tahn pertama kalinya saya punya jurnal international sendiri. Terharu banget, meski kualitasnya ga bagus2 banget.. tp tetep aja perjuangannya panjang karena harus oral presentation dulu saat international conference sebelum akhirnya diterbitkan di jurnal mereka.

Tahun 2015 juga berarti kesempatan. Karena mulai tahun ini saya menantang diri saya untuk mendaftar beasiswa. Yah, satu demi satu saya daftar. Satu demi satu pula saya mengalami penolakan. Sedih tau rasanya, dan ngrasa jadi orang bodoh banget. Tapi ga papa ibu, slalu bilang kalau kita sudah berdoa dan berusaha tp ttp ga dapet itu artinya Allah menjauhkan kita dari hal tersebut dan sedang menuntun kita ke arah yg lebh baik. Ya, saya percaya itu.. meski hati masih kadang ngrasa sedih..

Tahun 2015 saya punya kenalan baru, namanya IELTS. Saya baru paham kalau mau dapat beasiswa itu (bisa aja) cukup pakai TOEFL ITP, namun tidak cukup kalau buat daftar universitas di jauh sono. Bodoh banget ya, itu artinya saya tertinggal jauh dari para scholarship hunter yg udah prepare sejak lama bahkan sejak jmn masih pd kuliah S1. Awalnya sy mau menyerah, krn itu berarti sy harus mulai belajar dari awal IELTS yg kata orang susyaaah dan yg lebih sebel lagi muahaal. jadi ga bisa asal coba2 test kaya ITP. Beruntung saya ketemu teman les toefl yg punya buanyaaak buaangeet bahan latihan IELTS, akhirnya saya pun otodidak, karena les ielts itu sama mahalnya dengan test nya, justru lebih muahal.

Tahun 2015 pertama kalinya saya punya rekan kerja seorang arsitek. Saya dapet project penelitian kolaborasi antar fakultas. Kali ini sama PWK. Ketua penelitinya orang arsitek tapi skrg jd dosen prodi pwk. Penelitian ini scra ga langsung sebenarnya membuka lagi kenangan lama, membuka lagi kesedihan lama. Saya dulu bercita2 ingin jadi arsitek namun apa dikata sy benar2 tidak dapat restu dr orang tua saya. Eh skrg sy kerjasama sm org arsi itu artinya sy sering sekali mengunjungi jurusan ini. ah rasanya itu seperti menengok mantan gebetan, bikin baper. Tidak ada yg kebetulan di dunia ini semua sudah di atur sm yg di atas. Kalau kata Tere Liye dlm satu novel barunya “pulang”, kejadian2 yg kita temui dalam hidup kita itu saling berkelindan, saling berhubungan antara masa lalu, sekarang, dan masa depan.

Tahun 2015 bermakna untaian doa. karena tidak ada tahun di dalam hidup saya yg doanya sekenceng dan se intens tahun ini. Saya harap satu persatu doa saya dikabulkan Allah. amiin.

Tahun 2015, saya punya kakak perempuan baru. Anggota keluarga bertambah satu dengan hadirnya mbak ipar yg notabene sahabat saya sejak SMP.. Hahaha. hidup memang unik, kadang hal hal diluar dugaan seringkali kita jumpai..

Tahun 2015 untuk pertama kalinya saya bisa berbuat untuk kota Jogja tercinta. dalam skala besar namun tidak secara langsung. Ya, saya dpt project RPJM Daerahnya punya kota jogja. Rasanya tu sesuatu banget.

Tahun 2015 adalah tahun pertama kalinya saya ikut berkurban. Haru, bahagia, seneng, bersyukur banget atas semua nikmat Allah selama ini, atas semua kesehatan, atas semua rizki, atas semua kesempatan, atas semua kegagalan, atas semua pelajaran berharga dan hal hal baru.

Tahun 2015 pertama kali saya ikut workshop penulisan ilmiah bersama org2 hebat FK. di sini saya bertemu banyak orang hebat. di tempat ini pula saya berkenalan dengan seorang pemuda yg awalnya kami buat bercandaan sama teman ternyata dia org yg hebat. malu. hehe. Karena setelahnya, org ini mengajari saya dan teman lain sesuatu hal kecil tp penting yang membuka mata saya tentang interview beasiswa. Meskipun pada akhirnya sy jg ga lolos beasiswa yg dia ceritakan, tp ga papa pengalamannya berharga banget.

dan tahun ini ditutup dengan perjuangan habis-habisan saya belajar IELTS. Saya menyerah belajar ielts secara otodidak. Karena saya tidak bisa mengoreksi writing dan speaking. dan belajar otodidak itu berarti sy tetap kerja full baru stlh jam kerja saya baru bisa bljr, padahal sudah capek. Akhirnya ada satu momen yg mau ga mau mengharuskan sy les. Saya brhrp bisa intens 1 bulan penuh, namun ternyata gurunya cm punya wktu 2x seminggu. Kecewa sih tapi drpd tidak sama sekali.. setidaknya sy punya waktu khusus bljr yg ga bisa diganggu gugat dg yg lain, bahkan sy dapat ijin dr atasan kalau suatu saat nabrak jam kerja. Hari di sela-sela les saya gunakan untuk bljr otodidak. Belajar yg tidak perlu guru namun cukup dg leptop/buku yaitu listening dan reading. Untung punya mas ipar guru bhs inggris jadi dipinjami buku yg berguna banget.

Masih banyak momen2 tahun 2015 yg patut dikenang, menyedihkan, memilukan.. sepertinya memang lebih banyak cerita sedihnya tahun ini. Namun itu sy simpan saja dan Allah saja yg tau..

Semoga semua perjuangan berbuah manis di tahun 2016. 😍😘;)

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Menahan amarah

Seringkali kita mengingatkan seseorang ataupun anak kecil dengan kalimat “Jangan marah, sabar..” bak orang bijak ketika mereka sedang ‘muntab’ atau jengkel dengan seseorang. Kalimat ‘advice’ itu mudah sekali keluar dari mulut kita, tapi ternyata susah sekali untuk diaplikasikan jika itu melanda diri kita sendiri. ya nggak?

Ternyata memang mengendalikan amarah itu tidak segampang menasehati orang untuk tidak marah. Ketika hati sudah dikecewakan, ketika janji tidak ditepati, ketika apa yang sudah diusahakan berakhir sia-sia karena ulah orang lain yang sama sekali tidak merasa bersalah.. yakin anda tidak marah?

Jadi, sebenernya saya sedang sebal dengan seorang karyawan di kantor, sebut saya Mr. X. Kemarin, kami sudah janjian by phone untuk minta ijin ke lab karena Mr X memang ditugasi untuk menjaga lab. Mr X sudah oke. Kunci biasanya beliau yg bawa, tp pernah juga kunci dititipkan ke satpam. Nah hari ini, ketika saya minta kunci ke satpam, ternyata mereka ga nyimpen kunci, katanya kunci yang bawa Mr. X. Saya telponlah Mr.X dua kali, dan tidak diangkat semua. Akhirnya saya samperin ke ruangannya dan kata staf lain beliau ga dateng, kata staf lainnya beliau ga masuk dan ga pamit, katanya ada hajatan di rumah tetangga. Oh Bagus! Dihubungi-dihubungi-dihubungi dan tidak diangkat. good! Si  Mr X ini emang terkenal agak kurang profesional gitu kalau kerja, jadi sering suka jengkel orang.. hehee..

Kenapa saya panik?

Jadi saya mau memindah sample darah yang ada di kulkas di lab dia ke lab lain karena besok dan seminggu kedepan bakal ada pemadaman listrik dari pagi hingga malam. Dan di lab tersebut belum dipasang genset karena memang lab baru, sehingga jika listrik padam, kulkas mati, dan sample apa kabar? ya rusaklah lah kalau di suhu ruang. miris. itu sample ngedapatinnya sampai nangis darah je.. sampe setiap hari harus pulang malem, bahkan saking hectic, capeknya, saya sampai menderita sakit yang ga pernah saya alami sebelumnya. dan total biaya untuk itu udah puluhan jutaaa.. makanya harus diselamatin.

Jadi wajarkan saya marah? tapi setelah dipikir-pikir saya mau marah sama siapa? Mau marah juga si Mr X tetep ga dateng. Mau marah juga besok tetep ada pemadaman listrik. Jadi, setelah dipikir2 percuma juga ya marah, bikin capek hati.. karena ketika marah sistem dalam tubuh itu berubah. bikin ga nyantai dan lama-lama bikin stress sendiri. Stress itu efek negatifnya buanyak banget, terutama dampak ke kesehatan.

Jadi, saya pilih –> ya udahlah, berdoa sama Allah, dan sabar.

Life must go on guys.. ngerjain yang lain aja hehe..daripada berlarut-larut mikirin orang yg bikin kita jengkel. Toh apapun di dunia ini semua diperhitungkan sama Allah, meskipun sebesar zarrah pun akan ada balasannya. Jadi biar Allah yang ngasih balasan kalau orang itu emang bener-bener salah.

Dan saya baru sadar kenapa sampai ada pepatah orang yang paling hebat bukanlah orang yang paling kuat tapi dia adalah orang yang mampu mengendalikan amarah. Jadi, emang bener, orang yang bisa menahan amarah ketika dia benar-benar pantas untuk marah adalah orang yang hebat!

Sebenernya sih, kita boleh lo ngebalas orang ketika kita disakiti. Keren ya, ini pasti Allah paham banget nih kalau menahan amarah itu emang susah, yaiyalah Allah kan yang menciptakan kita.. tapi Allah lebih seneng kalau kita mengambil sikap to be patient instead of to be angry.

dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu. Akan tetapi jika kamu bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar.” [QS An Nahl: 126]

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Aku Mengadu Kepada Nya

Ketika aku mengadu kenapa kebaikan-kebaikan tak berbalas.  Ketika aku kecewa kenapa yg didapat tidak sesuai dg iming2 yg dijanjikan. Dan ketika itu semua malah membuatku semakin menjauh dari Mu..

Bodoh.

Sesungguhnya saat itu aku telah menjadi manusia terbodoh. Bodoh sekali, krn berpikir nikmat Nya hanya sebatas materi dan semua terlihat wah ketika terukur dg uang. Bodoh sekali, karena sebegitu piciknya menafsirkan nikmat. Bukankah Dia tidak pernah bilang bahwa nikmat = uang. Aku sj yg begitu bodoh mensubstitusikannya hanya dg uang. Padahal banyak hal yg bisa disubstitusikan dg kata “nikmat”. ah.. aku memang bodoh. bukankah ustadz jg sudah sering bilang? lalu kemana ilmu2 dr kajian yg katanya sering didatengi? ah.. sekali lali aku bodoh, krn dalamnya ilmu tak selalu berkorelasi positif dg frekuensi kehadiran kajian.

Buta.

Saat itu juga aku berarti telah menjadi manusia buta. Buta akan nikmat Nya yg begitu luas. Tak terlihatkah disekeliling? Aku tak harus berpanas2 ria berkeliling menjaja makanan ala kadar, aku jg tak harus mengeluarkan suara sumbang ini ditengah bising kendaraan lalu lalang. Bahkan aku tak harus menahan bau dan malu harus mengepul barang dr tmpat sampah satu ke tempat sampah lain, pun aku tak harus menanggalkan baju kebesaran bernama harga diri untuk meminta belas kasihan orang demi segenggam receh. Ah, mata ini memang tidak buta, tapi bagaimana dengan hati?

Pelajarannya adalah, jangan su’udzon sama Allah. Kita ini apa sih, makhluk lemah tak berdaya dan tak tahu apa-apa tanpa Nya kok sok-sok men-judge, mengatur dan mendikte Allah. Yakin aja sama Allah, meskipun aku juga ngrasain kadang ketika yg diharap tidak kunjung tercapai, perasaan kecewa itu pasti muncul. Ya wajar, krn manusia punya nafsu dan perasaan. Tapi jgn sampai kadar kekecewaan kita menuntun kita utk su’udzon sama Allah.

Susah? Ya, memang perlu dibiasakan..
Biasakan untuk sejak awal ikhtiar udah yakin dan tanam dlm hati bahwa sgl sesuatu Allah yg menentukan, lingkup manusia itu hanya berikhtiar lwt usaha dan doa. Jd, ketika endingnya tdk sesuai harapan kita, setdaknya:
1) kita ga akan kecewa2 bgt.,
2) insya Allah kita bakal ngrasa usaha ga sia2 meski ga berhasil. Krn biasanya org yg udah menyertakan Allah sjk awal ikhtiarnya, biasanya selalu menikmati dan mensyukuri proses 🙂

Mari belajar bersama utk slalu memperbaiki diri.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Pengasuhan Anti Stress dan Anti Marah-Marah Itu Ada Caranya

Keren banget! simpan buat pelajaran ke depan saat jd ibu ^^

Kiki Barkiah

Kala pagi tiba……

Ummi: “Standar pagi! Standar pagi! standar pagi!”

Beberapa saat kemudian….

Ummi: “Sudah selesai nak standar paginya?”

Atau sesekali mengingatkan kembali dengan berkata “Sudah sampai mana nak standar paginya?”

(Standar pagi: shalat subuh bagi yg wajib, berseka, gosok gigi, ganti baju, beresin kamar, sarapan, siap membawa perlengkapan sekolah bagi yang sekolah)

Setelah anak pergi sekolah, sebagian anak yang homeschooling mulai belajar

Saat pulang tiba…..

Ummi: “Standar pulang sekolah! Standar pulang sekolah!”

Beberapa saat kemudian….

Ummi: “Sudah selesai nak standar pulang sekolahnya?”

(Standar pulang sekolah: merapihkan semua peralatan sekolah yang dibawa, menyimpan lunch box ke tempat cuci piring, shalat dzuhur, lalu mengerjakan PR)

Terkadang anak tidak mudah langsung melaksanakan saat kali pertama diingatkan. Sampai-sampai saya memiliki kalimat favorit setiap hari : “Ali sudah sampai mana standarnya?” Karena jika tidak ada suara, biasanya Ali terhenti karena ia menemukan buku. Jika sudah membaca ia akan lupa dunia dan lupa semua tugas…

View original post 490 more words

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Berubah itu Butuh Usaha

Yay!! Aku baru saja selesai menonton dorama setelah sekian dekade tidak nonton. hahaa.. lebai memang, tapi buatku yang dulu bisa sering sekali nonton lalu tiba-tiba sama sekali tidak punya waktu untuk nonton itu rasanya seperti lamaaaaaa banget. oke tidak perlu bahas yang ga penting, aku mau sedikit cerita tentang dorama jepang yang aku tonton.

Aneh ya memang.. dari sekian banyak drama korea yang merebak dan merasuk bak heroin dan sabu-sabu -menyenangkan, mempesona,melambungkan angan-angan-, tapi aku justru melihat dorama jepang yang kalau dilihat pemain nya sangat kalah jauh dibandingkan aktor dan aktris korea.

Mungkin drama jepang memang kalah laku dibandingkan drama korea yang punya segudang artis kece. Tapi, soal jalan cerita, pesang yang ingin disampaikan, bagiku drama jaepang juaranya. Ntah ya.. tapi itu yang kurasakan jika nonton drama jepang meskipun seringkali adegan-adegan yang ada tidak masuk akal, tapi tertutupi dengan jalan ceritanya.

Yankee-kun to megane-chan

Judul salah satu dorama yang barusan selesai kutonton. Untuk sinopsisnya cari sendiri yaa, apalagi untuk film nya, liat aja di youtube ada kok. lebih cepet lihat di youtube daripada situs drama online 😀 hehe..

yang bisa bhs jepang, bisa tolong terjemahkan? hehe.. Yankee itu istilah gampangnya preman.

Inti dari cerita ini adalah seorang preman SMP yang ingin berubah menjadi normal ketika SMA, jadi orang biasa, jadi orang baik-baik. seperti layaknya sebuah film, di sini juga ada tokoh sentral yang jadi inti cerita ini yaitu Daichi Shinigawa dan Adachi Hana.

Shinigawa itu adalah yankee paling hebat di daerahnya. Dia orang yg paling dicari oleh yankee lain hanya untuk mengecek kehebatannya. Gak penting ya, ya tapi itulah kehidupan keras jalanan, kekuasaan dilihat dari kekuatan. Dia jadi incaran semua yankee karena suatu hari, dia ada di posisi menyelamatkan sobatya yang disekap segerombolan yankee. Nah rumor berhembus dia secara sendirian dapat mengalahkan segerombolan yankee itu, padahal kenyataan yang sebenarnya adalah ketika dia datang ke tempat penyanderaan, semua yankee telah dihajar oleh yankee terhebat saat itu yang bernama Hurican Ada (seorang yang misterius). Namun, karena yg ada di TKP adalah Shinigawa, jadilah dia yang dianggap sebagai Hurrican Ada. sejak itu, satu persatu yankee mendatanginya hanya untuk adu kekuatan.

Sebenarnya Shinigawa ini ga mau jadi yankee, dia tidak suka berkelahi, namun karena para yankee selalu datang dia pun selalu meladeni. Oke, jadi dapat disimpulkan bahwa Shinigawa tidak pernah memulai perkelahian yang tidak penting terlebih dulu. Dia hanya selalu meladeni setiap preman yang menantangnya meskipun sejujurnya dia tidak mau.

Namun, orang lain mana peduli, yang mereka lihat Shinigawa suka berantem berarti dia preman, berarti dia anak nakal. Right?

Yah, begitulah publik.. mereka hanya akan melihat apa yang dengan jelas terlihat oleh mata. Jadi, sebenarnya kita ga perlu mengikuti persangka publik, karena akan capek sendiri. Kita berbuat ini salah, berbuat itu salah, padahal buat kita itu sudah benar. Right? Maka,

be yourself..

Saya suka sama (sebagian) karakter Shinigawa karena dia hidup sebagai dirinya sendiri. Dia tidak pernah berpura-pura. Jika dia tidak suka, maka dia akan bilang tidak suka. Namun, sayangnya dia tidak pernah berusaha menunjukkan kepada orang lain bahwa dirinya itu tidak seperti prasangka orang-orang. Dia tidak suka berkelahi, tapi dia tidak pernah berusaha untuk menolak berkelahi.

Dia tidak punya teman karena itu, dia dijauhi teman karena ke-preman-an nya. tapi dia tidak berusaha untuk menjalin pertemanan dan menunjukkan pada temannya kalau dia itu sebenarnya baik. Dia memilih untuk diam, dan lebih baik menyendiri. lebih baik diam daripada sibuk mengklarifikasi sikapnya.

Adachi Hana, teman satu kelasnya. yang juga satu-satunya orang yang mau mengajukan diri sebagai ketua kelas, di mana tidak ada yang mau sama sekali jadi ketua kelas. Penampilan kuno, berkepang dua, dan berkaca mata. Selalu menunjukkan antusiasme ketika Wali Kelas mencari perwakilan kelas untuk urusan apapun. Bahkan ketika pencalonan Ketua OSIS, dia satu-satunya yg antusias mengajukan diri dari kelasnya dan akhirnya terpilih jadi ketua OSIS.

Memang pada awalnya tidak dipercaya sama temannya, karena terkesan sok-sok an. namun usahanya lambat laun menuai hasil, karena dia memang tulus ingin membuat kenangan di masa SMA, dia tulus ingin berteman dengan yang lainnya, dia tulus ingin membantu teman agar bisa nyaman menjalani kehidupan di sekolah, dia tulus berkorban demi temannya.

Berbeda bukan dengan Shinigawa?
padahal kalau kamu tahu, Adachi hana ini adalah seorang preman (mantan) paling ditakuti.
Dialah Hurrican Ada, preman paling dicari, preman paling kuat di daerah itu. Tapi, dia memutuskan untuk tobat, dan ber-ikhtiar untuk jadi gadis baik-baik seperti gadis normal lainnya. Dia ingin punya teman, dia ingin hidup layaknya gadis normal seusianya.

Yup, sama-sama tidak mau jadi preman, sama-sama ingin jadi orang baik, tapi yang satu ada usaha keras, namun yang satunya –> nothing. Dan orang pun bisa menilai, meskipun membutuhkan waktu yang cukup lama, namun lambat laun orang akan percaya dan luluh juga dengan kebaikan.

Yaa,, seperti Qur’an Ar-Ra’du ayat 11 ya..

“… Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri..”

Keren banget ga sih? gampangnya gini nih, “kalau kamu mau berubah, ya usaha! jangan cuma diem aja nunggu perubahan itu terjadi pada dirimu secara tiba-tiba”. Kalau kamu mau orang lain melihatmu sebagai orang baik, maka tunjukkanlah sikap baik mu. Jangan suruh orang menilaimu baik padahal yang keluar dari sikapmu buruk semua.

Kalau prasangka orang lain terhadap kita itu salah, maka tunjukkan dengan sikap kita ke mereka kalau apa yang mereka sangka kan kepada kita itu salah! Kita bisa kok ga perlu banyak bicara, asal sikap kita itu mencerminkan diri kita,, maka kita ga perlu susah payah menginformasikan pembenaran, tapi cukup dengan sikap kita dan orang lain akan menilai sendiri mana yang baik dan mana yang buruk.

Scene yang paling keren adalah scene di episode akhir ketika Adachi Hana harus membongkar jati dirinya di masa lalu ke seluruh sekolah.

Yup, ketika kamu hampir berhasil mencapai sesuatu, kemudian tiba-tiba ada yang menjegal kamu, dan akan menguak semua kejelekanmu di masa lalu, yang itu jelas akan menggagalkan atau menyulitkanmu dalam mencapai cita-citamu, dan meruntuhkan usahamu sejak awal. Namun di saat itu, ada temanmu yang berkorban demi kamu, menggantikan posisimu, sehingga efek buruk itu tidak menimpamu namun menimpa temanmu. Dan jelas, temanmu yang akhirnya gagal mencapai cita-citanya gara-gara itu?

kalau kamu ada di posisi itu, apa yang kamu rasakan?

SEDIH.. bingung, merasa tidak berguna, dan merasa sangat sangat bersalah.

Ini scene paling keren, di mana tiba2 muncul segerombolan preman asing yang mencari Hurrican Ada, di Sekolah.

Adachi Hana harus memilih, menghadapi mereka yang berarti scr tidak langsung mengungkapkan identitas aslinya sebagai seorang yankee. Konsekuensinya dia akan dipecat sebagai ketua OSIS. Itu sih ga masalah, namun kepercayaan teman-temannya yang sudah mulai tumbuh jelas akan hancur lebur. Usahanya untuk menjadi gadis normal seakan sia-sia selama ini. Karena setelah itu pasti teman-teman akan memandangnya berbeda, bahkan mengucilkannya. Namun, dia harus memilih ini, karena kalau tidak jelas hanya Shinigawa yang paling mungkin maju menghadapi preman-preman tsb, dan Shinigawa tidak hanya akan dipecat dari OSIS tapi dikeluarkan dari sekolah karena sebelumnya sudah mendapatkan SP terakhir.

Atau diam saja? Namun ini ga gentle sekali.. diam saja, dan membiarkan preman mengamuk di sekolahnya? Akhirnya dia memilih untuk mengaku, namun di saat yang sama Shinigawa melarangnya, karena dia tidak ingin usaha Adachi untuk menjadi seorang gadis normal sia-sia, mending dia yang tidak berguna ini yang menanggung akibatnya.

Wuaaah ini keren ga sih? Dari sini ada banyak pelajaran yang bisa diambil..

1. kalau kamu tulus berteman dengan seseorang, kamu baik padanya, kamu suka membantunya, kamu tidak pernah memandangnya sebelah mata meskipun orang lain melakukannya, maka suatu saat dia akan dengan sangat ikhlas berkorban untukmu.

2. Jika kamu kerja keras, gigih, dan benar-benar ingin berubah menjadi orang yang baik, maka akan ada orang lain yang luluh dan dia rela mengorbankan dirinya agar kamu tidak kembali lagi ke jalan yang sesat.

3. Ketika kamu berada dalam posisi serba sulit, maka berusahalah untuk selalu jujur walau menyakitkan. Bisa jadi kan, kamu baru niat jujur, tapi belum mengatakannya eh,, ada orang lain yang melindungi mu.. hehe.

A yankee is a yankee

ini adalah kalimat yang diucapkan Adachi ketika dia sudah menyerah dan tidak tahu harus berbuat apa, karena sepertinya usahanya untuk menutupi ke-preman-an nya gagal total.

Kita tidak bisa menghapus masa lalu kita.. ya, sekalinya preman, selamanya preman.. mau berubah bagaimanapun kita ini tetep preman dulunya. (begitulah kira-kira).

So, why do you have to erase your past?
You are who you are because of your past, isn’t that so? So just play fair

Shinigawa di akhir ini keren sekali, dia bijak banget menasehati Adachi yang udah hopeless.

Kita tidak perlu menghapus masa lalu kita, justru masa lalu itulah yang membentuk diri kita saat ini. Jadikan itu sebagai bahan introspeksi kita untuk melangkah ke depan agar lebih baik.

Pecaaah meeen..
itu kayak pesan yang begini nih, “orang yang beruntung adalah orang yang hari ini bisa lebih baik dari hari kemarin, dan orang yang merugi adalah orang hari ini lebih buruk dari kemarin, dan orang yang sia-sia adalah dia yang hari ini sama dengan hari kemarin.”

Oke itu secuplik pesan yang aku ungkapkan di sini. sebenarnya buanyak banget pesan yang bisa diambil dari 1 film ini.

dan itulah kenapa aku suka nonton film jepang apalagi kalau pas butuh motivasi dan semangat.. hehe

sekarang lagi suntuk jadi butuh film yang kocak. nih lagi nonton Shiritsu Bakaleya Kou kou. Kocak abis. hahaha

Posted in film | Tagged , , | Leave a comment

i wanna…

Tiba-tiba aku menjadi seseorang yang workaholic.

Ya, tiba-tiba kehidupan ini berubah. Tiba-tiba kebiasaan-kebiasaan yang sudah melekat selama ini hilang entah ke mana. Tiba-tiba aku bingung. Seperti orang yang baru saja tiba di tempat baru, dia mengalami culture shock. ya, perubahan yang terjadi begitu mendadak akan membuat seseorang shock. Dan akhirnya, pekerjaanlah yang jadi pelarianku.

7 dari 10 sahabat dekatku menikah. Galau? tidak, aku tidak galau. aku bahagia dengan pernikahan mereka. aku bahagia dengan kehidupan baru mereka, apalagi Alhamdulillah banget Allah langsung memberikan kebagian lagi buat mereka yaitu calon pejuang baru dalam kandungan mereka.

Tapi, 1 bulan kemudian, 2 bulan kemudian.. suddenly i feel lonely.
Perubahan ini benar-benar cepat, tanpa waktu yang cukup untuk ambil persiapan menata perubahan dalam kebiasan ini.
Jadi, begini ya, mereka adalah orang yang berada di sekelilingku sejak dulu. Sedikit banyak mereka jelas mempengaruhi kebiasaan dan keseharianku. Jadi, dengan tidak adanya mereka, jelas hidupku akan berpengaruh, sedikit banyak.

————————

Aku ingin, mengajak pergi sekedar minum kopi bersama di sore hari,
Tapi, sungkan itu datang menyapa,
ah, sudah ada seseorang lain yang menunggunya untuk menikmati teh bersama.
Aku ingin, menikmati malam di tempat yang baru,
tapi, tau diri ini datang menghampiri,
ah, sudah ada seseorang yang menunggunya makan malam bersama,

Padahal,

Kemarin, masih jalan-jalan ber-3, ber-6, ber-8. Kemarin, malam-malam masih keluyuran hanya sekedar cari tempat curhat. Kemarin, yang masih suka hunting kuliner sekedar melepas penat. Kemarin, yang masih pergi kajian bareng-bareng, kemarin yang masih jadi panitia ngadain event bareng, kemarin yang masih ribut, bingung, pusing mikirin adik-adik yang susah diatur, kemarin yang masih ketawa-ketawa bareng saat nglembur kerjaan masjid, kemarin yang masih sampai malam rapat membahas agenda kedepan. Iya, kemarin 6 bulan yang lalu. Bahkan 4 bulan yang lalu. Kita masih melakukan itu semua.

Tenang sobat, aku bahagia kalian telah menggenapkan separuh agama kalian. Jujur aku bahagia. Mendengar perjuangan kalian selama ini, mendengar cerita perjalanan kalian semua selama ini, mendengar bagaimana beratnya menahan godaan setan yang senantiasa datang di setiap ada celah. Mendengar kisah tentang perjuangan kalian meyakinkan keluarga kalian masing-masing. Mendengar kisah tentang penolakan, mendengar kisah tentang pengkhianatan, mendengar kisah tentang fitnah di sana sini, mendengar kisah tentang kebimbangan, mendengar kisah tentang betapa beratnya perjuangan moving on, mendengar kisah tentang keberuntungan, dan mendengarkan kisah-kisah perjuangan kalian yang lain. Dan Allah menyudahinya dan memberikan hadiah terbaik untuk kalian semua atas usaha kalian itu.

Aku bahagia atas itu semua.
lalu apa yang perlu aku sedihkan?
🙂

Doakan aku sobat, semoga jalan panjang sendiri ini cepat berakhir juga, dilanjutkan dengan jalan bersama seseorang. Seseorang terbaik, kado terindahNya untukku, kado terbaik dari-Nya untukku.

Yogya, 18 Januari 2015
Ruang kamar, sore hari, ditemani suara hujan deras

Posted in Uncategorized | Leave a comment

2014 for me means: All Praises to Allah

Thanks to Allah who has given me big bunches of love in 2014. Many things i’ve got in this year. Really, i can’t say anything again. I don’t know how to express my feeling in words.. my happiness, my sadness, my gratefull, my thankfull to Allah, to my parents, to my beloved family, to all my friends who support, pray, and always beside me, whoever i am.

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillahi robbil’alamin doa all praises to Allah, the Lord of the world.

2014 benar-benar tahun yg tidak akan pernah terlupa, Tahun yg paling menguras emosi, jiwa, dan raga. Tahun yg paling membahagiakan. Tahun yg membuat duniaku berubah-ubah unpredictable dari hari ke hari. Tahun di mana Allah benar-benar menunjukkan kuasaNya, maha tauNya, maha pemurahNya, kasih sayangNya kepadaku. Manusia mana yg tidak akan bersujud, bersungkur, menangis bersyukur dihadapanNya menerima karunia yg begitu besar bertubi-tubi dari waktu ke waktu? sedang manusia itu masih saja dengan keburukannya, berbalut dosa-dosa tak terhingga yg kian bertambah. Sungguh seorang kufur nikmatlah dia.. jika alhamdulillah sj tak pernah mampu terucapkan.. ketakutan

Sebagai seorang hamba, aku seharusnya tak perlu menanti keajaiban-keajaiban besar untuk berterima kasih pada Nya. Aku masih bisa melihat mentari esok hari dan menghirup segarnya udara pagi sambil mendengar suara bisikan alam, adalah nikmat besar yang wajib aku syukuri setiap hari, setiap saat.

Dan ketika Allah memberiku hadiah dengan segudang kenikmatan-kenikmatan tambahan maka sudah seharusnya syukur ini lebih-lebih-lebih dari biasanya, bukannya justru menurun glodak. Bukankah ketika mendapat  hadiah dari atasan atau teman atau rekan kerja, aku pasti memujinya, jadi baik padanya, dan mungkin akan berusaha membalas nya? Bagaimana dengan perlakuanku terhadap Tuhanku?

Alhamdulillah..  subhanallah matabelo

Posted in Uncategorized | Tagged , , | Leave a comment

art project [Leli] behind the scene

I love making new things. Especially an art things. So, i will call it as an art project. hahahaa.. that sounds great
Oke, my last art project was a photo album. It was not for me but for my friend that got married yesterday. And you must know that it was made heartfully. why? because I love making my friend smiles. ceileeee..bunga 

Entah ya, tapi aku secara pribadi merasa senang jika teman yang aku kasih itu puas banget. Tapi sayangnya mood itu terkadang tidak datang setiap waktu. Ya, aku tipe orang yang moody dan membuat karya not by order. Karena menurutku karya yang bagus dan bernilai tinggi itu adalah yang dibuat dari hati. Pernah dulu bikin semacam scrapbook buat teman deket yang nikah juga, nah teman2 yang lain pingin dan pesen buat nikahan mereka kelak.. hahahahha. Dalam hati sih mau-mau aja, tapi ketika waktunya tiba, sama sekali ga ada ide, ga ada mood, ga ada inspirasi. Dan aku bukan tipe orang yang membuat sesuatu sekenanya, ala kadarnya. Mending ga buat sama sekali daripada yg aku hasilkan hanya “cuma kayak gitu doang”. Perfeksionis. susah emang kalau punya watak kayak gitu.. jadi ga bisa fleksible.. huuuft lirik

Dan entah kenapa, weekend kemarin bisa-bisanya dapat ide buat album foto. jadi kronologinya begini:
1. orang yg urunan kado tinggal 3 orang (tersisa kami yang belum nikah, ngenes banget yaa,, hahaha). Besarnya iuran standar sama seperti kalau kita masih ber-8 ber-7 ber-6.. yaa jadi bisa diperkirakan uang yg terkumpul sebesar apa.. sedikit.
2. Biasanya kita beli 1 kado dan satu lagi ucapan. Jadi ada dua jenis gitu.. Nah ucapan inilah yang suka kita bikin unik2 bentuknya, Ga mainstream cuma selembar kertas gitu doang. Karena kita ingin nunjukin kalau kita itu sayang sama dia.. hehee.. so sweet ya. Tapi berhubung dana kali ini minim sekali kita harus puter otak.
3. Mau bikin 2 kaya di atas tapi dana sedikit masih harus dibagi 2, ga maksimal bgt. atau bikin 1 tapi udah mencakup keduanya dan cocoklah buat dijadiin kado? oke fine, opsi kedua lebih memungkinkan. So, apa dong?

ALBUM FOTO. Yes aku dan Septi sudah memutuskan untuk membeli ini saja. Untuk kado sudah oke, mau bikin ucapan unik? Tinggal kreasi dikit aja pakai foto-foto yg dipunya. Masalah foto aku serahkan ke septi. Untuk ide isi biar aku. Sok-sokan banget padahal belum tau mau buat apa.

Oke, keputusan diambil kamis malam. sampai hari jumat ga punya ide mau gimana bentuk ucapannya, padahal jumat itu hari full bagiku. tapi sempet search harga foto album di toko maga, ga cocok lebih terjangkau di Mirota kampus ternyata. besok sabtu baru bisa ke sana.

Jumat malam… utak atik corel, buka-buka folder foto dari septi dan silvi. trial eror. sampai malam banget. GAGAL total. Tapi pas trial eror itu sambil mikir juga konsepnya mau dibikin apa. Jadi, malam itu memang sama sekali ga dapet apa-apa, desain gagal, foto juga belum kepilih. tapi alhamdulillah sudah ada gambaran ide di kepala. tinggal dieksekusi hari Sabtu. (FYI nikahnya AHAD jam 12, jadi waktu tersisa tinggal 30 jam). Dan baru inget, ada rapat Kaltara hari Sabtu dari jam 11-19.00 di Santika. oh meeeeeen. njuk kapan? Apa ijin aja cuma sampai sore yaa. hmm.

Sabtu pagi, kontak2 staf ahli mbahas buat rapat. done. masih ada waktu, pilih2 foto, dan edit-edit sebentar biar ga keliatan blur. Maklum ya, foto2 yg dipunya cuma hasil jepretan kamera hp jadi resolusinya rendah .. sssstttt.bisik
Sabtu jam 11. Harusnya sdh mulai rapat nih, tapii,, feeling ku mengatakan kalau ga bakal mulai jam segitu.. Akhirnya memutuskan ijin dateng habis dhuhur dan nylesein dulu nih proyek. Sholat dhuhur terus cus ke Santika. eh, subhanallah banget feelingku tepat. Acaranya pertama makan siang dulu..jadi rapatnya belum mulai, pas banget kan. hahahahaha. Rejeki emang ga kemana,, mau tau menu makan di santika? komplit plit plit, suka pokoknya..

Sabtu siang.. suasana rapat, giliranku belum sampai,, masih lama banget bahas infrastruktur. Buka corel lanjut edit.. hehehe jangan ditiru yaa.. ga baik ini. Bukan staf teladan. Tapi meskipun sambil utak atik corel, telinga tetap fokus ke pembicaraan rapat yaa. done! 3 halaman terselesaikan. amazing banget dah aku ini.

Sabtu sore.. niat mau ijin pupus sudah. Ga mungkin banget.. ini rapat penting, dan aku ijin buat hal sepele gitu rasanya hati ini tidak sampai. akhirnya tetap ikut sampai malam.. Malam tiba, dan ternyata udah pesan sekaligus utk makan malam di sanaaaa.. aaaaaaaaaak sukaaaaaaa. Diner di hotel ye ye ye. Ga kuat deh kalau harus bayar sendiri. katanya mahal per orangnya.. haha.

Antara lapar, nafsu, dan art project.

Sabtu jam 20.00.  Dilema banget, sayang kalau mau pulang setelah makan nasi doang,, masih banyak menu lain. Tapi, keburu toko tutup nih. kata temen mirota tutup jam 9, masih harus ke toko merah juga. Tapi akhirnya nafsu lah yang menang. Memang benar, kata Imam Ghozali yang paling besar di dunia itu adalah Nafsu. Puas menyantap hidangan hingga pukul 20.30. cukup. pamit dan cus ke mirota. Alhamdulillah belum tutup, masih rame banget. Album foto dapet, kertas yg rencananya utk cover album yg harus dibeli di toko merah –> ga ada! aduuh, harus mikir konsep lain. jujur ya, pas di toko merah itu, masih ga tau sampul album fotonya mau dibuat gimana. Asal ambil kertas yang teksturnya keren dan warnanya cocok, ntar dipikir di rumah.

Sampai rumah pukul 10.00 maklum malam minggu macet, jadi ga bisa wus wus wus..

Selesai? beluuuuuuum.. fotonya aja belum jadi, nyetak dimana aja juga belum tau, covernya aja belum disampul. Kenapa covernya belum di sampul? Jujur aja, karena album foto yang harganya terjangkau itu covernya jelek banget!!!! norak. ga ada elegan-elegannya sama sekali. Bahkan aku sama septi sempat kepikir mau beli yang covernya kartun aja harganya murah banget soale, tapi dalemnya sama lumayan lah.. Tapi ga jadi, ada yang lebih ekonomis ternyata, karena lembarannya lebih banyak dan kertas yang dipakai lebih bagus.. (prinsip ekonomi tetap dijalankan).

Jadi malam itu aku nerusin milih foto yg cocok, dan edit. Maklum ya, karena kita belum kenal lama sama mbak satu ini, jadi foto-foto sama dia terbatas banget jumlahnya. masak iya mau diisi foto-foto kita yg tanpa dia semua? Ga mungkin, ga berkesan dong album fotonya.. bayangin aja deh, kamu dikado album foto, plus ada foto2 teman kamu di dalemnya, tapi foto kamu cuma ada 2 biji, dan foto teman2 kamu ada 20 biji.. Seneng sih, tapi pasti ada perasaan biasa aja. Nah aku ga mau kayak gitu. Konsepku adalah: Foto dia sedikit, tapi dari foto yg sedikit itu, aku harus bisa dapet moment yg pas yg bisa bercerita dan mewakili semuanya. Sehingga album foto ini tu: kado, berkesan, ga muspro, bisa bercerita banyak hal, manfaat karena masih bisa digunakan sama dia sisa lembaran kosongnya.. Done! edit foto selesai jam 2 malam. tinggal cetak besok pagi. dan masih ga tau mau cetak pakai apa, di mana, bagaimana.. penuh resiko. i like it :p

Dan malam itu, sukses aku tidak tidur. Tidak mengantuk sama sekali. malah aku sendiri yang excited banget. Ibuku aja sampai heran.. “kui ki sopo to nduk kok aku ra kenal.. “. hahahahaha.

AHAD subuh. selesai menyulap cover album fotonya.. yeyeye.. sebenere masih au aku tambahi pernak pernik dan judul bear di depan, tapi ternyata ini minggu dan toko alat jahit deket rumah tutup. ya udah gitu aja.. huuuft.

jam 8 pagi, nanya adek kalau cetak di printshop, bukan cetak foto gimana hasilnya. katanya bagus, kalau ga percaya liat di masjid, kemarin habis cetak foto idul adha. oke, fix.. jam 9 ke masjid liat contoh, not badlah.. meski masih bagusan kalau cetak foto beneran.. tapi ga mungkin waktunya ga sampai dan ukurannya kan aku setting A3. bukan standar foto. hehee. Akhirnya aku putuskan ke print boys di perempatan Gading. bukan tempat langganan sih, tapi untuk waktu yang mepet seperti ini, nyetak di tempat yg terkenal sangat tidak disarankan karena pasti lamaaaaaaa.

wus wus wus.. 15 menit kayaknya udah jadi.. tinggal potong-potong di rumah dan tempel tempel..

IMG_20141019_102848[1]

ini cara ngirit cetak foto hehee

Jadi orang itu harus bisa ngelola duit, biar urusan jadi enak.. kalau bisa dapet murah gini kan enak.. cetak kertas ivory 230 (sengaja ga ambil yg plg tebel biar ga susah guntingnya) A3 harga 3000 per lembarnya. tapi kalau cetak >4 lembar harga @ Rp 2500. Aku mau cetak 4 lembar, totalnya berapa anak-anak? ya pinter Rp 12.000,00. Kalau aku cetak 5 lembar total berapa? Rp 12.500,00. Jadi aku pilih yang mana? semua pasti udah tau, jelas pilih cetak 5 dengan nambah 500 rupiah laah.. tetep ga mau rugi dong. Kan nanti sisa 1 lembar bisa buat aku.. hihihiii..

cover dalam, dan halaman 1

cover dalam, dan halaman 1

itu cover dalamnya wuidiiiih, bikinnya berjam-jam ga jadi2. maklum udah lamaaaaaaa banget ga mainan sotoshop. jadi tiba-tiba lupa semua caranya croping gambar utama tanpa backgroundnya. kalau yg halaman 1 yg bikin susah adalah nyari foto teman2 yg close up, dan pas keliatan elegan. Maklum anaknya alay-alay.. ditambah kumpulan foto-foto resolusi rendah.. nah lo..

IMG_20141019_113701[1]

halaman 1

bukan Dina namanya kalau ga bisa memanfaatkan sesuatu apa adanya..

ucapan dari temen-temen

ucapan dari temen-temen

Sebenarnya inti dari album foto ini sih ya cuma gambar di atas itu.. ucapan dari temen-temen.. tapi kalau cuma itu ajaaa.. sepi aja gitu kesannya.. Oiya, sebenarnya aku ragu juga sih nyetak pakai kertas ivory, karena kan ga kinclong gitu kaya foto pada umumnya.. mau skalian dilaminasi glossy biar kinclong,, tapi ga jadi karena mahal 4000/lembar.. yaudah ga usah.. eh ternyata plastik penutup foto yg di album itu udah bikin foto jadi kaya glossy beneran.. hehehe..

halaman 7

Halaman 7 aku bikin yg ga serius.. ya buat lucu-lucuan aja.. kepikiran pas liat foto temen-temen kok ada moment berbeda-beda tapi konsepnya sama yaitu mau memberikan suatu barang.. ahahaah dibuat aja cerita.. halaman2 sebelumnya kumpulan foto2 dari nikahan mereka satu persatu, buber, main, dsb.

halaman terakhir, halaman 8 isinya love gitu..

halaman terakhir nih..

selesai deh.. semoga hal yang “murahan” ini ga mengecewakan yaa..

jadi_superstar_menang

Yang jelas pas ini jadi, sempet mikir,, “apa ga usah dikasih aja yaa.. buat aku sendiri..” hahahah secaraaa aku aja ga punya album fotoooo.. Ibu aja juga bilang,, “nah besok foto-foto keluarga juga dibuat kayak gituu kan bagus.. rumah aja ga punya foto-foto kok.. ”

hmm.. semoga mood ku bisa kembali ya buk,, masalahnya aku ini tipenya males mengulang hal yg sama.. maunya bikin sesuatu yg baru..

Posted in goresan | Tagged , , , , , , | Leave a comment

Yourself

Mungkin mereka bulan, tapi ingat kau matahari, cahaya mereka darimu…

Quote yg juga merupakan lirik lagu tersebut, sejak sebulan ini mengusik pikiranku. Simple but true.

Kita sebagai manusia diciptakan memiliki nafsu dan keinginan. Dan akibat dari rasa itu maka lahirlah perasaan yg kita kenal dengan kepuasan dan kekecewaan.

Kita puas ketika hasrat dalam diri kita terpenuhi. Namun, seringnya kita tidak pernah puas dengan apa yang telah kita capai dan kita miliki sehingga muncullah kekecewaan. Kekecewaan yang berlarut-larut akan melahirkan sifat iri.

Iri inilah yang sering-sering-sering kali membuat hati kita buta. Buta akan nikmat yang telah diberikan Allah pada kita. Buta akan kemampuan sebenarnya diri kita. Kita hanya melihat indahnya orang lain, kita hanya melihat kesuksesan orang lain, kita hanya melihat keberuntungan orang lain tanpa mau melihat usaha/jerih payah di belakang mereka. Lalu kemudian kita bandingkan dengan diri ini yang tidak sehebat mereka, tidak seterkenal mereka, tidak se-inspiring mereka.

Ya, kita sering terjebak dalam kondisi seperti itu. Melihat orang lain selalu lebih wah dari kita. Rumput tetangga selalu lebih hijau dari rumput di halaman sendiri.

mungkin perlu menjadi pengingat bahwa..

Mereka tak sempurna, sama juga dengan dirimu
jangan risaukan celahmu.. 

bermanfaatlah bagi sekitarmu

Tak ada manusia yang sempurna karena kesempurnaan hanya milik Allah semata. Mereka sama tak sempurnanya denganmu, tapi mereka bisa. Kita pasti juga bisa.

Mereka memang indah seperti bulan di malam hari. meneduhkan. Tapi siapa tahu kalau kitalah mataharinya! Berarti kita lebih hebat, cuman karena kita terlalu silau orang jadi tak bisa melihat kita. Kita mungkin terlalu hebat sampai-sampai kita bingung dengan kehebatan kita, sampai-sampai kita tidak fokus dengan kelebihan kita, tapi kita terlalu fokus dengan kekurangan-kekurangan kita.. sampai akhirnya orang lain yang tahu dan memanfaatkan kehebatan kita..

Kalau begitu, sejatinya kita lebih hebat ya? Cahaya mereka dari kita lo.. Ya, berarti sekarang saatnya buat kita untuk belajar bagaimana mengolah energi yang begitu besar ini agar tidak sia-sia.

Tapi, tak perlu risau, kita juga tidak perlu berbuat baik hanya untuk dilihat orang. Berbuat baiklah terus, tanpa peduli orang melihatmu atau tidak.. tanpa peduli orang sadar tidak,

kita hanya perlu yakin satu hal, bahwa Allah tahu, Allah sadar, dan Allah maha adil 🙂

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , | Leave a comment

Aku, Ibu, dan Seutas Teh Celup

Suatu hari ibu marah sedih. Aku tidak pernah menduga cuma gara-gara masalah sepele ibu sampai sedih seperti itu. Aku mengatakan “cuma” ya karena menurutku itu masalah sepele sekali dan aku pun tidak mempermasalahkan hal itu. Tapi memang ya nalar seorang ibu itu beda ya sama anak.

Simple sekali, ini adalah masalah teh celup. Jadi begini, aku menemukan teh celup di kamar kakak kemudian aku bilang ke ibu,”Bu, ternyata kita salah beli teh, jenisnya bukan kaya yang kita beli itu ternyata, tadi aku lihat di kamar kakak ada teh rasa jasmine, pasti itu teh yang ibu minum kemarin dan ibu bilang enak.”

Suatu siang ibu minum teh buatan kakakku. Kata ibu teh celupnya enak, beda seperti biasanya. Malam hari, pas aku dan ibu mau belanja ke supermarket, karena kakakku sedang tidak ada di rumah, ibu mencari petunjuk teh apa yang dibuat kakakku dan akhirnya ibu menemukan ampas teh celup bikinan kakakku tadi di tempat sampah masih dengan tali dan merk nya. Kami pun membelinya, akan tetapi setelah diseduh, rasanya beda. Beberapa hari setelahnya, aku menemukan di kamar kakakku sekotak teh celup. Aku yakin kalau itu sama seperti yang diminum ibuku. Ah,, ternyata merk nya sama tapi varian-nya beda dengan yang terlanjur aku dan ibuku beli.

Ibu tiba-tiba sedih. Bukan, bukan karena salah beli teh, bukan sama sekali, tapi kenapa sekotak teh celup saja harus disimpan di kamar. Simple. simple kan, dan aku pun pernah melakukan itu, membeli makanan dan aku simpan di kamar karena jumlahnya sedikit, rasanya enak, tapi harganya mahal.

Bagi ibuku itu hal besar, hal yang krusial. Menyimpan makanan mau itu murah/enak/mahal/unik/dll di kamar itu menunjukkan kalau orang itu tidak ingin orang lain menemukannya. Karena kalau sampai ketahuan, orang lain akan meminta makananya. Padahal dia sangat ingin menikmati makanan itu sendiri. Pola pikir seperti ini, krusial sekali.

Berapa sih harga makanan itu? Kalau adiknya minta paling juga cuma minta 1-2 bungkus/keping/teguk dan secara nilai kamu cuma kehilangan beberapa rupiah saja, tapi kamu sudah membuat adikmu senang. Apasih artinya kehilangan beberapa rupiah dibanding senyum saudaranya? Sebenernya kalau sang adik mau beli sendiri pun bisa. tapi bukan itu yang disoroti ibuku.

Harganya mahal? oh men, kamu itu berpenghasilan sudah, cukup lagi, dan masih single, sedang adiknya masih sekolah, belum kerja. Dengan keadaanmu yang seperti itu, beli makanan saja harus diumpetin, adiknya tidak dibagi, bahkan kalau bisa jangan sampai adiknya tahu. Ibu semakin sedih..

Ibu bercerita, jaman dulu, ibu selalu bercita-cita jika punya uang akan membelikan sesuatu yang bisa membuat ibu atau adik-adiknya senang, meskipun itu hanya sebungkus kacang goreng. Tapi dia bahagia karena bisa membelikan adik-adiknya makanan enak yang jarang dikonsumsi keluarganya. Begitu juga dengan saudara ibu yang lain. saling membagi. satu untuk bersama. Nilai-nilai seperti itu masih bertahan sampai sekarang, saat semua sudah berkeluarga. Saya punya bulik (sebutan untuk adik dari ibu/bapak) yang sering mengirimi kami makanan, satu mangkuk saja, tidak ada acara apa-apa, hanya ingin berbagi makanan dengan kakaknya sekeluarga. Saya punya Pak dhe, meskipun saat ini beliau tidak sekaya jaman dulu, tetapi beliau selalu ke rumah membagi buah dari halaman rumahnya, padahal ibu saya bisa beli sendiri. Tapi, itulah, itu adalah bentuk kasih sayang kakak kepada adik-adiknya.

Ibu sedih, kalau masih satu rumah saja, tidak akur seperti ini (baginya keadaan seperti ini adalah bentuk ketidak-akur-an), bagaimana kelak ketika sudah berumah tangga masing-masing. Apakah akan peduli ketika saudara kesusahan membeli beras. Apakah akan peduli ketika saudara butuh pinjaman kendaraan untuk membawa istrinya/anaknya ke rumah sakit. Apakah masih akan peduli ketika pakainan keponakan-keponakannya lusuh dan itu-itu saja. Apakah akan peduli ketika saudara terlilit hutang? Sedangkan sekarang saja masih satu rumah, punya barang/makanan murah saudaranya tidak boleh tau apalagi diajak untuk menikmati bersama.

Ibu bercerita tentang salah satu saudaranya. Dia tidak seberuntung saudara-saudaranya yang lain, ekonomi keluarganya tergolong kelas bawah. Ada kalanya di saat kami sekeluarga makan enak, ibu selalu terbayang, “Adikku bagaimana ya di sana, dia sudah makan belum ya?” Ketika kami sekeluarga belanja bulanan, dan kami anak-anak mengambil asal-asalan berbagai macam jenis makanan dan minuman enak yang tidak penting, pikiran ibu jauh menerawang,”Cukup tidak ya uang adikku di sana sekedar untuk beli beras?” Ketika kami sering bergonta-ganti baju, membeli berbagai jenis jaket dan pakaian padahal almari sudah tidak muat lagi, lagi-lagi pikiran ibu langsung melayang ke desa asalnya sana, “Ah, adikku itu tidak pernah beli pakaian bagus; baju, tas, sepatunya saja yang dulu aku beri, sampai sekarang masih dipakai terus.”

“Kamu tau nak? Meskipun dia tidak punya apa-apa, tapi dia punya prinsip tidak akan meminta kepada orang lain meskipun itu kakaknya, iya kakak kandungnya sendiri. Sungguh harga dirinya tinggi sekali. Lalu, kalau kami -saudaranya- masih bertingkah seperti kalian itu, bagaimana kami bisa peka terhadap kesususahan dia, sedang kekurangan saja dia tidak pernah meminta?”

Terima kasih ibu, telah mengingatkan anak-anakmu.. ”Semoga Allah merahmati orang tua yang menolong anaknya menjadi anak yang berbakti” (HR. Ibnu Hibban).

Terima kasih teh celup, karena kau, aku mendapat banyak hal..

Memang benar adanya sebuah hadist, ”Setiap anak yang baru dilahirkan itu lahir dalam keadaan fithrah. Orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi, Nashrani atau Majusi”(HR. Bukhari).

Ku akhiri tulisan ini dengan tetesan air mata,
aku hanya ingin berkumpul bersamamu, bersama keluarga kita, dan bersama orang-orang shalih lainnya 🙂

”Dan orang-orang yang beriman yang diikuti oleh keturunan mereka dengan keimanan, Kami akan pertemukan keturunan mereka dengan mereka. Dan kami sedikit pun tidak akan menyia-nyiakan amal (shalih) mereka” (QS. Thur: 21)

Juni, 2014

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , | 5 Comments