Melaka H2: Coincidence?

Selasa, 7 Maret 2017
Kota Tua, Melaka

Pagi menjelang siang, di hari kedua kami di Malaysia, cuaca sangat panas sekali di kawasan Bangunan Merah, Melaka. Setelah selesai “ngadem” di Masjid Kampung Hulu, kita berniat untuk sarapan.  Iya sarapan, ga salah denger kok, sarapan nanggung hehe.. krn udah jam mau makan siang juga sbenernya krn pagi cm makan roti 1 slice jd kerasa lapar, maklum kami anak nasi. Akhirnya, tanya-tanya sama bapak penjaga masjid rekomendasi tempat makan halal di sekitar situ karena maklum saja, di situ daerah china town, jadi sy ga yakin sama ke-halal-annya. Namun sayangnya, jam sudah menunjukkan  pukul 11 dan jadwal checkout kita jam 12. Harus balik hostel sblm itu.

Lalu makan gimana?

Ga sempet glodak tempat yg ditunjukkan bapak tadi tidak jauh dr masjid, tp jauh dari hostel kami, bertolak belakang malah. Ga cukup waktunya kalau mau makan dulu. Makan pikir nanti sajalah setelah check out, dirapel makan siang, kami mikir simplenya sih gitu..

Setelah check out, sambil membawa backpack kami menuju Bangunan Merah atau yg juga dikenal dengan nama Stadthuys. Karena kami baru lihat2 sekilas pas malam hari, jadi pingin ngliat suasana dg lebih jelas siang harinya. Yaa.. rencana bakal cuma jadi rencana kalau perut kosong kayak gini. Apa boleh buat.. sepanjang pagi-tengah hari udah jalan2 muter2, capek ya.. jadi kami butuh ngisi energi. Nah, untungnya sy inget, ada yg jual es cendol di depan bangunan merah. Untuk makan besar ntar dulu deh, ini ubun-ubun udah ky air mendidih.. panas subhanallah cuacanya.. akhirnya tanpa berdebat tempat makan.. cusss deh kita ke sana.

IMG_20170307_122835

Alhamdulillah, pilihan tepat. Seger banget deh siang2 panas gini, sambil duduk menikmati suasana kota dan minum es cendol. Tempatnya strategis banget, di seberang bangunan merah, di tepian Sungai Melaka, dan di deket replika kincir angin. Nikmat mana lagi yg kau dustakan soooob??

2017-03-07 11 stadhuys

Suasana di sekitar warung es cendol 🙂

Terlena kami duduk-duduk di situ. Padahal masih banyak sekali tempat di Melaka yg blm kami datangi.. ya iyalah, kita baru jalan2 di Jonker Walk dan sekitarnya-kampung hulu- dan sepanjang tepian sungai doang haha..

Dua mangkuk ukuran kecil es cendol entah kenapa sudah membuat kami kenyang dan tidak bernafsu lagi untuk mencari tmpt makan. Akhirnya kami hanya menikmati es sambil merencanakan destinasi berikutnya.

“Ke Masjid Selat Melaka aja.. gimana? bagus banget lo,, masjidnya terapung gitu..” kata Azmi. matabelo

“Itu di mana mi?” tanyaku polos masih ga nyambung karena kemarin waktu searching ga dapet blog orang yg cerita ttg ini.. hehe..

“Ya di tepi selat Melaka..” katanya santai..

dan bodohnya.. saat itu tuh masih ga sadar dan ga kepikiran kalau ini tuh Melaka.. iya Melaka yg ada di Buku Sejarah SMP-SMA. Yang berarti deket dengan Selat Melaka, pusat pelayaran dan pusat perdagangan jaman dulu, yg akhirnya jatuh ke tangan Portugis. haha.. astaga maklum, destinasi ke Melaka ini hanya ditentukan 2 hari sebelum keberangkatan. Eh kayaknya semua destinasi juga baru ditentukan H-2 deh wkwkwkwk.. nekat. makan

Jauh ga ya? Kalau jalan aja ke sananya bisa nyampe ga ya kita? Kayaknya ga jauh deh. Percakapan seputar itulah yg kami lakukan. Dan bantuan koneksi internet, kami cari-cari infromasi untuk bisa ke Masjid itu. Atau kalau ga bisa, ya minimal wisata yg disekitar sini. Sebenernya kami sudah punya list tempat wisata.. cuma kami ga punya waktu untuk mempelajari lebih lanjut, sehingga kami ga bisa memperkirakan jauh dekatnya satu lokasi ke lokasi yg lain dan ga tau t4nya worth apa ga. Semua ini gara-gara persiapan keberangkatan kita itu hanya 4 hari. dan destinasi kota-kota mana saja yg akan kita singgahi itu baru ditentukan H-2, dan H-1 nya otomatis buat nyiapin semua keperluan dan ngitung budget plus nuker duit, ga sempet nyari detail objek wisatanya. lirik

Namun.. rencana muter-muter Melaka pun sedikit pupus, karena sambil nikmati cendol itu, kami sambil mengamati bus Panorama, angkutan umum dalam kota. Selain untuk muter2 kota, juga persiapan untuk nanti sore pulang ke Terminal Melaka Sentral karena kami harus bertolak ke Penang malam itu juga. Oiya, karena perbedaan waktu, jadi malam itu di sini mulai jam 7 ya.. jadi kami masih punya banyak waktu di sini sampai maghrib tiba.. Tapi kok, udah hampir sejam kita duduk disitu, blm ada bus Panorama yg lewat ya? Wah gawat nih.. bisa runyam rencana kami.

Kemarin, waktu tiba di sini kita langsung nanya sama polwan yg nertibin lantas. Dia bilang, kalau mau pulang, nunggu bus nya di sini saja, nanti lewat kok. tenang aja, busnya ada banyak. Alhamdulillah, aman lah pikiran kami dari kemarin.

Lha ini kenyataannya? angin_dingin

Dari tadi yg lewat bus wisata doang.. ih gimana nih. Kalau cara pulang belum jelas tuh mau main ke objek wisata juga pasti ga enjoy. Maksudnya, ke t4 wisata kan harusnya seneng ya,, tapi kalau ada ganjelan pasti jadinya pikirannya ke situ.. nyari problem solvingnya ga fokus ke jalan-jalannya.. betul ga?

Masak, kita mau jalan kaki ke Selat Melaka.. kayaknya jauh deh. *Cek map*.
Dengan muka syok, “Mi.. ini ga mungkin kita jalan kaki.. ini Masjidnya ada di pulau lain..”

“Hah? Pulau?”

“Iya.. coba nih, liat deh.. harus nyebrang pulau kita ke sananya.. jauh ini mah..ga tau ada angkot ga ke sana.. ya satu2nya pakai Grab atau Uber sih klo kek gini.. ya itupu kalau ada di sini..”

Hmm.. buru2 download tuh aplikasi taksi online. Tapi ga bisa2 login, baru sadar kalau pakai nomer IDN. Lalu nyuruh Azmi, download soalnya simcard lokal nya dipasang di HP dia..

Pas lagi searching2 dan download..tiba2 ada bapak2 yg duduk di samping kami, ngajak ngobrol kami. hantu_penasaranMereka pikir kami org Malaysia krn penampilan kami kayak org malaysia.

Dari hasil obrolan, kami dpt kesimpulan ttg mrk:

  • ketiganya pegawai perusahaan listrik (kalau di sini PLN kali ya),
  • satu tim, tim lapangan, tiap hari muter2 melaka, ngecek listrik (katanya sih gt)
  • tiga serangkai yg punya nasib sama, mantannya orang Indonesia.. dan ending kisahnya jg sama..sama2 ditinggal pulang sm sang wanita (duh pak.. sabar ya, tp cerita kalian itu sungguh kocak hahaaaaa) arabian

Karena udah ngrasa asik ngobrol sama mereka, sok-sok deh banyak nanya ttg angkutan umum terutama bis krn mereka warga lokal jd kemungkinan besar ya taulah bis2 yg beredar. Awalnya sih cuma nanya bis balik ke Melaka Sentral.. dijelasin panjang lebar sm mereka di mana kita bisa naiknya, dsb. Terus kami nanya angkot utk muter2 kota, tp mereka agak kurang faham juga..

“kalau ke Masjid Selat Melaka, ada ga ya bus yg menuju ke sana? jauh ga?”

Kami nanya bertubi2 ga jelas deh arah tujuannya ke mana kalau org denger..haha..habis semua ditanyain.. maklum sih, mumpung ada warga lokal yg bisa diajak ngobrol kan sekalian ditanyain banyak terutama ttg transport dan makanan biar ga salah jalan dan ga salah makan. Terus kita ditanya deh sm mereka..

“Adek-adek ini mau ke mana?”

Ya, kami pingin ke Masjid Selat Melaka sih.. tp ga tau bus atau angkutannya, kalau ga ada ya kami jalan muter2 di objek wisata sekitar sini aja sih.. yg bisa dijangkau.. (kira2 begitulah sy njawabnya ke mereka..)

“Nah, kami ini mau ke Masjid Selat Melaka habis ini, mau jamaah dhuhur di sana.. Kalau adek mau, bareng kami sekalian saja.. ” jawab salah satu bapak itu dg santainya, yg diikutin dg kebengonganku..

bengong sedikit mencerna.. syok.. agak kurang waras sy sepertinya.. ini salah denger ga ya? haloo…… kayaknya sy lg laper nih.. ini drtd mumet mikirin angkot dsb knp ini ujug-ujug ada yg nawarin dg santainya? ini godaan pasti.. kami ga akan lengah dan gampang tergoda.. geleng2

“Eh.. bapak2 ini beneran mau ke masjid selat melaka? serius? kan bapak lagi kerja?” tanyaku memastikan.. jgn2 cm bercanda.. atau cuma sok2 peduli sm kami yg kebingungan..

“Iya, kita biasa kalau pas dhuhur jamaah di sana.. habis pusing2 kota, istirahat bentar, sholat.. dan ini tadi emang rencananya habis dari sini, kita mau ke sana sholat dhuhur..”

Ini tawaran menggiurkan.. tapi kita baru kenal bentar lho.. siapa tau mrk mau macem2 ya kan?

“Kalau kalian percaya sm kami, ikut.. tapi kalau ga percaya ya ga papa km ga maksa..” nah kan.. makin mencurigakan sih.. ini nada rayuannya dahsyat ni.. alus banget sih.. hahaaa..

Kode2 ke Azmi nanyain keputusannya gimana. Gelagat awal sih agak ga meyakinkan dia krn ga yakin juga sama 3 bapak ini.. udah kode2 ga gitu deh kayaknya..
hm.. agak takut juga sih.. ntar kalau kita dijebak terus diculik gimana coba?? ketakutan

“memangnya bpk2 ini naik apa?” tanyaku masih penuh selidik.. sambil celingukan sebentar..sepertinya ga ada mobil di sini.. cuma ada mobil truk merah gedhe..

“kita ya naik mobil.. itu.. *sambil nunjuk ke arah truk merah yg aku liat tadi* Ayo, jadi ikut ga?” mereka sambil siap2 pergi sambil bayar es cendol mereka..

awalnya cuma plonga-plongo doang dan ngasih tau Azmi tentang jenis mobil apa yg akan kita naikin.. hajaaaaaaaaar syooook kami.. langsung deh, diskusi cepat kilat ala dina azmi.. memutuskan gimana baiknya. Dan akhirnya keputusannya adalah.. kami ikut mereka hahahahaha,, ga dari tadiiii diiiiin..

Deng deng deng.. banyak org yg kaget pas kami ceritain..nekat banget kami mau ikut sama mereka.. gila, gimana coba kalau diapa2in.. kok wani e kowe? dan komentar2 lainnya..hehee..

Jadi, kami menyimpulkan cepat keputusan kami itu karena prinsip ekonomi ga nekat asal untung, irit ongkos aja ya.. tp jg pertimbangan keselamatan jiwa raga kami di sini atas dasar analisis cetek detektif. Hasil analisis ga berguna kami menyimpulkan:

  • mereka itu pegawai pemerintah.. ga mungkin macem2.. apalagi di jam kerja mereka.. habislah mereka kalau ketahuan melakukan tindak kriminal..
  • banyak kantor polisi di daerah wisata, jd km agak tenang..
  • kami masih bisa pakai tlp jika terjadi apa2..
  • mereka pergi pakai mobil dinas kantor. mobil merah kayak mobil damkar kalau di indonesia. jadi kami yakin mereka ga akan macam2 dg mobil itu. habis riwayat mereka..
  • di dalam mobil mereka, ada seragam dinas yg jelas2 tertera nama lengkap mereka.. ini tambahan aja sih, semakin meyakinkan kami saat udah masuk mobil. dg barang bukti sebanyak itu, kayaknya org juga mikir kalau mau macem2..
  • mereka sholat tepat waktu, jamaah di masjid lagi (katanya), kayaknya ga mungkin kalau mau macem2
  • wajah2 mereka tu,, ga meyakinkan kalau jahat hahaha..

Ya.. itu alasan simple kami aja sih yg bikin kami mengiyakan tumpangan dr mereka.. selanjutnya kami pasrah sama Allah.. kami percaya kok, Allah bakal ngelindungin kita kalau kita udah minta perlindungan dari-Nya.

Seneng banget, ga disangka bisa sampai juga ke Masjid Selat Melaka.. itung-itung sebelum ke masjid Apung yang di Arab sono, nyobain masjid apung di Melaka, siapa tau ga lama lagi Allah sampaikan saya ke Masjid Apung Laut Merah yg artinya Allah mampukan saya untuk ke ibadah Haji dan Umroh di Tanah suci. Aminkan yaa doa.

Kami bisa ketemu orang baik kebetulan nawarin tumpangan ke tempat sama yg mau kita tuju, tempat yg-saat-itu-sedang-kami-bingung-cari-cara-kesananya.

What a coincidence!!

Are you sure, it was a coincidence? Ini namanya bukan kebetulan, tapi ini rencana Allah. Siapa lagi kalau bukan Allah yg ngatur semua ini sampai bisa pas banget momennya, pas banget sama persis tujuannya, pas banget timingnya, dan pas banget space kosong di mobilnya. Pas banget semuanya,, Masya Allah . Ga bisa berhenti berdecak kagum dan selalu bersyukur sama Allah 🙂

to be continued.. 

tungguin chapter selanjutnya yaa.. yg akan bahas ttg hasil muter-muter gratis Melaka 🙂

Advertisements
This entry was posted in adventure, renungan and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s