2015 berarti perjuangan

Tahun 2015 sudah berlalu teman. Tahun yang panjang dan keras buat saya. Bagi saya 2015 adalah tahun perjuangan yang saya tidak tahu kapan ujungnya.. bahkan sampai detik ini.

Mulai dari awal tahun sudah benar2 berjuang habis2an. Januari saya berjuang utk memahami TOEFL yg entah knapa dr dulu ga paham2. Alhamdulillah ketemu guru (teman mas ipar) yg oke banget, karena les sama dia nge buka semua hal yg dari dulu abu-abu bagi saya, otak saya yg tersumbat saat bljr grammar seolah2 terbuka lebar kalau belajar sama dia.

Tahun 2015 juga tahn pertama kalinya saya punya jurnal international sendiri. Terharu banget, meski kualitasnya ga bagus2 banget.. tp tetep aja perjuangannya panjang karena harus oral presentation dulu saat international conference sebelum akhirnya diterbitkan di jurnal mereka.

Tahun 2015 juga berarti kesempatan. Karena mulai tahun ini saya menantang diri saya untuk mendaftar beasiswa. Yah, satu demi satu saya daftar. Satu demi satu pula saya mengalami penolakan. Sedih tau rasanya, dan ngrasa jadi orang bodoh banget. Tapi ga papa ibu, slalu bilang kalau kita sudah berdoa dan berusaha tp ttp ga dapet itu artinya Allah menjauhkan kita dari hal tersebut dan sedang menuntun kita ke arah yg lebh baik. Ya, saya percaya itu.. meski hati masih kadang ngrasa sedih..

Tahun 2015 saya punya kenalan baru, namanya IELTS. Saya baru paham kalau mau dapat beasiswa itu (bisa aja) cukup pakai TOEFL ITP, namun tidak cukup kalau buat daftar universitas di jauh sono. Bodoh banget ya, itu artinya saya tertinggal jauh dari para scholarship hunter yg udah prepare sejak lama bahkan sejak jmn masih pd kuliah S1. Awalnya sy mau menyerah, krn itu berarti sy harus mulai belajar dari awal IELTS yg kata orang susyaaah dan yg lebih sebel lagi muahaal. jadi ga bisa asal coba2 test kaya ITP. Beruntung saya ketemu teman les toefl yg punya buanyaaak buaangeet bahan latihan IELTS, akhirnya saya pun otodidak, karena les ielts itu sama mahalnya dengan test nya, justru lebih muahal.

Tahun 2015 pertama kalinya saya punya rekan kerja seorang arsitek. Saya dapet project penelitian kolaborasi antar fakultas. Kali ini sama PWK. Ketua penelitinya orang arsitek tapi skrg jd dosen prodi pwk. Penelitian ini scra ga langsung sebenarnya membuka lagi kenangan lama, membuka lagi kesedihan lama. Saya dulu bercita2 ingin jadi arsitek namun apa dikata sy benar2 tidak dapat restu dr orang tua saya. Eh skrg sy kerjasama sm org arsi itu artinya sy sering sekali mengunjungi jurusan ini. ah rasanya itu seperti menengok mantan gebetan, bikin baper. Tidak ada yg kebetulan di dunia ini semua sudah di atur sm yg di atas. Kalau kata Tere Liye dlm satu novel barunya “pulang”, kejadian2 yg kita temui dalam hidup kita itu saling berkelindan, saling berhubungan antara masa lalu, sekarang, dan masa depan.

Tahun 2015 bermakna untaian doa. karena tidak ada tahun di dalam hidup saya yg doanya sekenceng dan se intens tahun ini. Saya harap satu persatu doa saya dikabulkan Allah. amiin.

Tahun 2015, saya punya kakak perempuan baru. Anggota keluarga bertambah satu dengan hadirnya mbak ipar yg notabene sahabat saya sejak SMP.. Hahaha. hidup memang unik, kadang hal hal diluar dugaan seringkali kita jumpai..

Tahun 2015 untuk pertama kalinya saya bisa berbuat untuk kota Jogja tercinta. dalam skala besar namun tidak secara langsung. Ya, saya dpt project RPJM Daerahnya punya kota jogja. Rasanya tu sesuatu banget.

Tahun 2015 adalah tahun pertama kalinya saya ikut berkurban. Haru, bahagia, seneng, bersyukur banget atas semua nikmat Allah selama ini, atas semua kesehatan, atas semua rizki, atas semua kesempatan, atas semua kegagalan, atas semua pelajaran berharga dan hal hal baru.

Tahun 2015 pertama kali saya ikut workshop penulisan ilmiah bersama org2 hebat FK. di sini saya bertemu banyak orang hebat. di tempat ini pula saya berkenalan dengan seorang pemuda yg awalnya kami buat bercandaan sama teman ternyata dia org yg hebat. malu. hehe. Karena setelahnya, org ini mengajari saya dan teman lain sesuatu hal kecil tp penting yang membuka mata saya tentang interview beasiswa. Meskipun pada akhirnya sy jg ga lolos beasiswa yg dia ceritakan, tp ga papa pengalamannya berharga banget.

dan tahun ini ditutup dengan perjuangan habis-habisan saya belajar IELTS. Saya menyerah belajar ielts secara otodidak. Karena saya tidak bisa mengoreksi writing dan speaking. dan belajar otodidak itu berarti sy tetap kerja full baru stlh jam kerja saya baru bisa bljr, padahal sudah capek. Akhirnya ada satu momen yg mau ga mau mengharuskan sy les. Saya brhrp bisa intens 1 bulan penuh, namun ternyata gurunya cm punya wktu 2x seminggu. Kecewa sih tapi drpd tidak sama sekali.. setidaknya sy punya waktu khusus bljr yg ga bisa diganggu gugat dg yg lain, bahkan sy dapat ijin dr atasan kalau suatu saat nabrak jam kerja. Hari di sela-sela les saya gunakan untuk bljr otodidak. Belajar yg tidak perlu guru namun cukup dg leptop/buku yaitu listening dan reading. Untung punya mas ipar guru bhs inggris jadi dipinjami buku yg berguna banget.

Masih banyak momen2 tahun 2015 yg patut dikenang, menyedihkan, memilukan.. sepertinya memang lebih banyak cerita sedihnya tahun ini. Namun itu sy simpan saja dan Allah saja yg tau..

Semoga semua perjuangan berbuah manis di tahun 2016. 😍😘;)

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s