Sedekah itu…

Malam di Bulan Ramadhan,

Setelah selesai bersih-bersih mengepul di masjid, saya dan teman langsung menuju ruang utama masjid untuk sholat. ya, inilah rutinitas kami ketika Ramadhan. ke masjid, bantuin ta’jilan dari mulai menyiapkan menu berbuka, membagikan, dan membersihkan sisa-sisa makanan. ribet? ya mungkin emang ribet, tapi kalau suasananya nyenengin gini, berpahala pula, kata “ribet” ga pernah tuh muncul dalam pikiran kami. justru itu sebuah kebutuhan, kalau ga gini ga Ramadhan namanya! seperti inilah kegiatan Remaja Masjid di kampung kami.

Malam itu, aku pulang duluan sama temenku rani. tumben amat ini anak tergesa-gesa. “napa sih ran?” “cepet ayo, aku selak pingin mangan martabak imut ki”, katanya. “Ooohhh” komentar singkatku. “enak kali, yang jual di situ lo, bukan yang lainnya.. kalau lainnya ga enak”, cerocosnya sambil menunjuk dimana dia beli tadi sore menjelang buka puasa. Dan dia pun mingin-mingin i aku sama tu martabak. Ah, payah ni anak, jadi pingin kan. Hm,, terbersit ingin beli juga, tapi kan udah mau isya gini semua pedagang udah pulang. Kan aturan pasar sore, setelah maghrib harus tutup. Ah, alamat harus nunggu besok sore ni. Lama! kan kepinginnya sekarang, gara-gara rani nih.

Sampai rumah, kami sekeluarga kumpul dan bersenda gurau hingga tak terasa adzan isya’ berkumandang. Taraweh. Malam ini jadwalku ngisi di RW9. Materi udah aku siapin sejak lama, soalnya sama kayak di RW yang lain hahaa. tak lupa aku bawa hadiah 3 biji buat adek2 nantinya, biar seneng aja mereka. Ga papalah setahun sekali juga ngasih hadiah ke mereka.

di Tarawehan.. sepi, beda sama tarawehan ku. disini anaknya dikit, banyak ibu-ibu nya malah! Aku pun meng-imam-i mereka sholat. setelah sholat isya’ adalah waktunya untuk kultum alias ceramah! Jangan bandingin kultum di tarawehan anak-anak sama di masjid yaa.. beda banget!

nih trik-trik ngisi di depan anak-anak:

  • kultum di anak2 itu harus pinter! Pinter nyampein materi, pinter buat mereka terkesan, pinter ngatur mereka buat ga ramai, pinter membuat sebuah nasehat menjadi mudah dipahami dan menarik.
  • Hadiah! Itu tadi, makanya aku bawa hadiah😀 yaa walaupun cuma stabilo kecil harga ga seberapa.. beneran ga seberapa loh. tapi hadiah sederhana itu berhasil membungkam mereka semua hingga serius mendengarkan ceritaku.
  • Sebut nama mereka, dalam ceritamu. misal kalau ceritanya tentang anak, buat satu karakter dalam ceritamu itu namanya pakai nama mereka. pasti mereka seneng banget! apalagi kalau pas jadi tokoh utamanya.
  • kalau di tengah-tengah cerita mereka ramai tak terkendali, hentikan ceritamu. Jangan teriak “diam adek-adek!” atau “Jangan rame ya, dengerin kakak!” atau sejenisnya. bakalan ga di denger dan mereka lanjut ramai. Alihkan perhatian mereka dengan yang lain. misal nih ya, tepuk anak sholeh, tepuk wudhu, nyanyi lagu islami (pendek aja), dan sejenisnya. Kalau aku kemarin, ditengah2 cerita kan aku sampaikan 1 hadist, ya aku ajak mereka menirukan hadist itu, kalau bisa sampai hapal. mereka mau kok yakin! pernah juga ditengah2 cerita nerangin surat al fatihah, ya mereka tak suruh baca surat al-Fatihah,, serentak baca dan habis itu tenang😀 simpel kan?

malam itu aku ingin menyampaikan tentang sedekah. niatnya buat menumbuhkan kebiasaan sedekah ke mereka. buat menarik, ya aku kemas dalam sebuah cerita. Aku kasih mereka kisah-kisah anak yang sedekah dan mendapatkan keajaiban karena sedekah itu. Simpel dan mereka paham.

Selesai materi, kami pun taraweh. imam nya? ya aku lagi. Sudah menjadi paket kalau mengisi ya mengimami sholat sampai selesai. Itu cara Remaja di tempat kami mengajarkan kepada remaja2 baru buat latihan berbicara di depan umum. Secara ga langsung dan tanpa disadari itu adalah pembelajaran Public Speaking. Oh iya, saya bukan remaja baru, udah tua haha tapi masi imut😀 Kami yang udah cukup gedhe masi diberdayakan buat ngisi tarawehan selain buat kasi conto ke adik2 kami juga karena generasi saat ini pada ilang. miris aku ngliatnya.

Selesai Sholat taraweh, biasanya ada pembagian jaburan, begitu kami menyebutnya. Kalau ga tau jaburan, itu maksudnya snack. Ini nih asyiknya ramadhan di Kampung aku ini, sholat taraweh anak dipisah, materi yang disampaikan khusus buat anak-anak, kadang kalau beruntung dapet hadiah dari kakak2 yang ngisi, selesai sholat dikasih jaburan. gimana ga sregep taraweh tuh!

“mbak, ini jaburannya..” tiba2 dikejutkan oleh koordinator terawehan di sini yang mau ngasih jaburan ke aku.

“eh, ga usahlah ya,, buat mereka aja..”, basa-basi dong ya haha..

“Ga papa mbak, nih mau yang apa?” tanya si kordinator yang lebih muda dariku ini.

“emang apa sih?” sambil ngliat ke dalam kresek gedhe yang dia bawa. oh GOD, martabak! “coklat keju mauuu”, kataku. *lempar sendal* pake sok-sok ga mau segala tadi.

“Nih, mbak satu lagi!” katanya sambil ngasih tuh martabak ke tas ku. “eh ga usah, satu aja dek” kalau ini beneran nolak aku bukan basa-basi, ga enak lah ya anak2 cuma dapet satu masa aku dobel sih. “ga papa mbak, udah buat mbak aja, ini tadi beli banyak, ntar malah ga kemakan loh, mubadzir”. kalau sudah bilang mubadzir, mau gimana lagi, soalnya aku bukan tipe orang yg suka buang-buang makanan. Jadi, ya sudahlah aku terima aja, dengan senang hati😀 “Sekalian Pamit dulu ya dek”

Oke, yang membuatku terkejut sejak keluar dari tempat terawehan adalah, bukan karena aku dikasih dua martabaknya, tapi karena kenapa martabak?! Ingetkan cerita di atas kalau aku kepingin martabak manis gara2 diiming2i sama temenku. Dan ga usah nunggu sehari, Allah uda ngabulin keinginanku itu. Mungkin ini yang namanya keajaiban sedekah ya. Hahaha,, baru aja ngasih materi keajaiban sedekah ke adek2 justru aku dapet keajaiban sendiri. Subhanallah.

Sedekah apa ya aku hari ini kok Allah baik banget ngasih aku martabak manis langsung saat aku kepingin banget gini? setelah dipikir-pikir, mungkin karena aku ngisi ceramah kali ya. membagikan ilmu kan juga termasuk sedekah, atau mungkin karena aku ngasi hadiah ke adiknya ya.. ah entahlah cuma Allah yang tahu. Yang jelas malam itu, aku seneng banget. Walaupun aku yakin bisa beli tu martabak sendiri, sepuluh aja mampu, tapi ini rasanya lain banget. Lebih nikmat aja gitu.. walaupun cuma 2 biji.

Bahagia itu sederhana bukan?

Jogja. Ramadhan 12nd.

This entry was posted in Uncategorized and tagged , , . Bookmark the permalink.

One Response to Sedekah itu…

  1. Pingback: SEDEKAH – live your life :) | the.miniature.of.life

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s