Resep Kebab 

Kali ini tetiba saya ingin masak pizza yg beda dr biasanya. Beda krn sy pungin masak persis sesuai resep di buku. Loh kok ngomongin pizza? Kan kita bahas kebab??

Hehe, maklum keinginan yg tak tersampaikan, dicritain dulu ga papa ya.. 

Jadi, biasanya (kayaknya pernah cerita di postingan2 sblmnya) selama ini yg saya lakukan adalah menggunakan bahan seadanya, kalau bahan yg di resep tidak ada maka sy asal substitusi dg bahan lain seadanya drpd beli, kalau ada bumbu yg ga punya, skip aja hahaa.. 
Nah, kali ini ingin bener2 ngikutin resep. Why? Jadi ceritanya baru aja punya buku resep baru yg dibeli pas cuci gudang gramedia. Pas itu kalap beli buku resep macem² mumpung all items only @5K. Akhirnya ke supermarket andalan super*ndo deket rumah utk beli bahan yg belum ada: tomat, tepung protein sedang, serta bumbu rosmarry dan basil. Tapi sampai  di sana, tetoooot, tomatnya masih ijo-ijo, basilnya sdg kosong, rosmarry ga ada. Cuma dapat tepung doang. Bete puoool. 

Pulang ke rumah terus cm duduk males. Gagal. Mana ga ada camilan apa2 di rumah. Di kulkas jg lg ga lengkap.. 

Eh, tp pas obrak abrik kulkas, inget kalau masih punya kulit tortila. Akhirnya kepikiran bikin kebab. Kebab ala-ala karena kebab kan makanan middle east gitu ya.. tp aku isi dengan isian bercitarasa italia karena males aja sih searching2 resep kebab, mending pakai bumbu andalan..haha.

And taraaaaa… Ini nih penampakannya..

Ini resep Kebab Ala ala nya yaa.. 

Seadanya banget pokoknya, maksudnya seadanya bahan dan bumbu di kulkas hehe. Krn cm menghabiskan stok daging giling sisa masakan ibu yg tinggal seuprit banget, makanya ini resep utk 1 porsi aja ya.. 

Bumbu:

  1. Bawang bombai 1/2 buah yg kecil aja, cincang.
  2. Bawang putih  1 siung, cincang.
  3. Garam 1/2 sdt
  4. Gula pasir 1/2 sdt
  5. Merica atau lada putih 1/2 sdt. Diganti pakai lada hitam juga enak, aku pakai lada hitam 1/2 sdt jg. 
  6. Italian seasoning 1/2 sdt. (Kalau ga punya bisa diganti dg oregano dan basil masing² sejimpit atau 1/2 sdt).

Bahan:

  1. Daging sapi giling/cincang 30-50 gr (terserah sih, kmrin aku ga nimbang, kira2 antara segitu)
  2. Kacang polong beku 30 gr, direndam di air panas agar empuk krn kcg polong beku itu kalau sdh di-thawing udah empuk tanpa direbus.
  3. Tomat 1 buah kecil. Krn kbetulan ga punya tomat biasa, tp punya pohon tomat cerry yg sedang berbuah akhirnya pakai tomat cerry 4 buah. 
  4. Kulit tortila siap pakai. Beli di supermarket banyaak. Aku dulu beki di Intisari, semacam TBK terbesar gitu di jogja.

Pelengkap:

  1. Saus sambal
  2. Mayonaise

Cara:

Tumis bawang putih dan bwg bombai dengan api kecil, sampai harum. Masukkan daging giling, dan aduk² sampai merata. Masukkan italian seasoning, garam, merica, dan gula. Bumbu ini sebenernya takarannya sesuai selera saja. Jika suka asin, garamnya ditambahi. Gula fungsinya utk penyeimbang rasa. Karena saya suka agak manis, maka saya tambahi gulanya sedikit lagi. Untuk italian seasoning jg terlalu kebanyakan krn rasanya jd aneh ntar.. Aduk² jangan sampai gosong ya.. dan pastikan dagingnya matang. Kalau mau ada rasa asam²nya dikit, masukkan tomat sedikit dan hancurkan di situ. 

Jika rasa sudah enak, matikan api. masukkan kacang polong suoaya campur dg bumbu saja. Tomat boleh diiris dadu dan dicampur di sini juga, atau ga perlu dicampur di sini jg ga papa. 

Nah, kemudian kulit tortila yg siap pakai tadi dipanaskan di teflon. Panaskan sebentar saja jgn sampai coklat ya, nanti ga bisa dilipat atau digulung krn kaku dan pecah deh.. 

Letakkan tortila di piring dan masukkan filling yg tadi kita masak ke atas tortillanya. Tambahkan potongan tomat dadu jika td belum ada tomatnya. kemudian beri mayonaise dan saus di atasnya. Kalau punya selada, seladanya di taruh di bawah sendiri ya sebelum filling nya dimasukkan. 

Lalu dilipat atau digulung sesuai selera anda.. tp kalau fillingnya banyak, lebih mudah dilipat drpd digulung. 

Dan kebab siap di santap…

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Sakit Gigi

Ini kali pertama saya sakit gigi dan sampai harus ke dokter gigi. Di usia remaja akhir-dewasa gigi geraham akhir mulai menunjukkan keberadaannya. Sama halnya dengan gigi saya. Sudah mungkin 2 tahun si geraham bandel ini malu malu mau keluar. Jadi sampai skrg yg keliatan cm separo aja. Yg separonya lagi masih ketutup gusi. 

Ini nih yg suka bikin sakit gusi belakang

Nah, ini yg bikin masalah. Kemunculnnya yg ga kunjung tuntas ini sering kali menyebabkan gusi belakang atas bawah bergesekan dan menimbulkan peradangan. Sakit gitu kalau buat makan. Tapi alhamdulillah hanya berlangsung 2-3 hari tanpa luka yang berarti. 

Nah, 2 hari yg lalu tiba2 rasa sakit itu muncul lagi.. saya biarkan saja toh biasanya jg sembuh sendiri. Eeeeh.. siapa sangka paginya saat selesai wudhu mau sholat subuh, pas ngaca gitu, (sempet ya ngaca sbeleum sholat haha, maklum ada cermin sih di depan kamar mndi), shock melihat muka sendiri pagi2 buta itu. Bukan krn sy ga cantik ya.. hihii.. tapi krn dlm semalam saya bertambah chubby. Kok bisa! 

Saya amat amati wajah saya yg berubah chubby itu..geli sendiri gitu. Dan setelah saya pegang dan tekan tekan pada pipinya yg keliatan aneh itu, sakit! Ow, jadi saya ini bukan tumpukan lemak, tp ini bangkak sodara sodara. Shock saya, baru kali ini bengkak gegara ulh geraham belakang. 

Instropeksi dirilah saya, kenapa bisa sampai kambuh lagi sakit di geraham belakang ini, bahkan sampai bengkak. Kalau harus flasback bbrp hari terakhir, entah ini ada kaitannya atau tidak, yg terjadi pada saya adalah stres. Iya, saya mengalami stress dlm bbrp hari terakhir. Too much worry, too much thinking, and too much sadness. 

Sudah banyak penelitian yg menjelaskan bahwa stress sangat mempengaruhi kesehatan seseorang. Bahkan setaun yg lalu saya juga melakukan penelitian ttg stress, darah tinggi, dan MDA. Baik itu psychological stress ataupun physical stress. Dan hasilnya jelas2 menunjuukan nilai yg buruk pada kelompok yg diberi paparan stress (dg model hwn coba). Sebenernya, bbrp waktu lalu saat sdg stress saya inget penelitian saya itu dan banyak penelitian lain yg prnh sy baca, lalu mencoba menenangkan diri agar ga kena dampak negatif nya. Krn efek buruknya bisa sampai ke arah cardiovaskular disease je jika berlangsung lama (stres kronis). 

Krn saya masih sayang tubuh saya, dan ga mau mendzolimi nya, akhirnya.. kalau stres muncul langsung cepat-cepat istighfar, cepat2 melakukan hal2 yg bisa mengalihkan diri dari stress. Itu adl salah satu cr memanage stress. 

Ibu saya tau banget, kalau saya stress sudah pasti dan akan selalu kejadian yaitu muncul sariawan. Dulu sy pikir sariawan saya itu krn krg vit c (kan pelajaran dr Sd-SMA kan bilangnya gitu ya..). Tapi ini frekuensinya sangat tinggi, nyaingin haid yg datang tiap bulan. Jd, sy anggap ibu sy benar. Dan benar adanya, bbrp waktu lalu, gusi depan atas mulai perih, setelah dicek ternyata sudah ada sariawan kecil disitu. Nahhh, bener nih udah mulai bermunculan tanda2 fisik akibat stress. Mulai dari menyadai ini, saya langsung hati2.. tapi sepertinya terlambat, 2 hari setelahnya mulailanh nyeri di gigi geraham belakang itu muncul dan akhirnya bengkak!

Yaah, semua ada hikmahnya.. sedih boleh, tp jangan over sedih.. ntar bisa depresi lo. Stress boleh, krn dr penelitian stress dlm jmlh yg tepat itu bermanfaat, tp kalau berlebihan bisa menimbulkan depresi, anxiety, pusing, nyeri, gangguan nafsu makan, gangguan pencernaan, dan gangguan hormonal lainnya. 

Hikmahnya adalah, ya itung2 pengalaman periksa ke dokter gigi. Walaupun pernah ke dokter gigi tapi kan bukan krn sakit, tp sekedar bersihin karang aja. Dari sini sy jadi tau, periksa gigi di puskesmas/klinik umum itu meski antrinya cuma 2 atau 3 org… beuuuuuh nunggunya setara dengan belasan org antri di poli umum. Jadi, kalau pas daftar ke poli gigi kamu tanya “saya nomor berapa mbak?” Dan dijawab “nomer 3 mbak”, please jangan bahagia dulu. Bahagia itu kalau km bis dpt antrian pertama di poli gigi. Ingat itu.

Hikmah selanjutnya adalah, Allah sengaja ingin melihatkan kpd saya bahwa di antara hambanya yg lalai, masih banyak hambanya yg mengingatnya. Maksudnya, Allah menunjukka pd sy slh satu sosok dokter yg baik. Jadi, ketika mau mulai meriksa, hal pertama yg dilakukannya adalah baca bismillah dulu. Selama ini saya blm pernah diperiksa sama dokter dan mereka akan baca bismillah dulu sblm meriksa. Ramah pula. Saya sering periksa, baik puskesmas, klinik, atau RS.. dokternya itu lo.. pelit ngomong, mana muka datar lagi, dan ga njelasin apa2 cuma kasih resep dan udah selesai.. huuuft. Yaa.. yaa.. mungkin saking banyaknya pasien jadi capek kali ya.  Oke kembali ke awal, sy yakin masih banyak juga yg baik sperti yg sy ceritakan di awal,, cm masalahnya sy blm pernah mengalaminya sebelumnya. Jadi, dari sini saya mulai merasa senang, masih banyak lo dokter yg baik dan selalu ingat Allah saat menjalankan praktek. Karena jujur saja, slm 2 tahun terakhir ini saya dicekoki berita2 yg jelek melulu sehingga terbentuk stereotip jelek. 

Hikmah lainnya, saya sekarang sedikit mengerti kenapa org2 sering bilang lebih baik sakit gigi drpd sakit hati. Sakit gigi aja sakitnya kayak gini lo, kepalanya nyut nyutan, bahkan saya sampai demam, lalu pas nyerinya sampai ubun2 rasanya hilang konsentrasi, tangan gemetar saking nahan sakitnya. Lebai ya? Iya keliatannya lebai, tp itu yg saya alami semalam saat nunggu antrian di poli gigi. Kalau sakit gigi segitu parahnya, gimana sakit hati? Makanya itu, saya tdk mau main2 sama yg namanya hati. Banyak kejadian sampai bunuh diri gegara tdk kuat menahan sakit hati. Tp udah pada tau gitu, eeh masih aja pada main2 sama hati. Ya begitulah manusia ya.. semakin mendekat bahaya, semakin seru katanya.. 

Kalau saya sih mending jauh2 lah.. krn saya pasti ga kuat kalau hrs nanggung sakit hati.. hehe.. Kalau mau serius ya monggo, kalau cm main2 maaf mending tidak usah ya..  (loh haha). Sudahlah ini sudah melantur.. 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Sang Pemilik [Sebuah Dialog]

Ada payung tak berpenghuni..
Pakai saja! 

Tidak, kita tdk bs asal pakai gitu aja, siapa tau sdh ad yg pinjam
Tp itu kosong! 

Who knows? Mungkin sdg ditinggal, barang sbentar..
Gimana kalau lama? Kan bisa kita manfaatkan..?

Ya ttp tdk boleh, bukan punya kita, bukan hak kita..meski skrg terlihat kosong..
Itu jg bukan miliknya yg pinjem kan?

Iya, memang, tp sdh ada ksepakatan dr yg minjam dan yg punya, kt tdk boleh merebutnya..kecuali dg ijin yg peminjam..
Tapi kan, dari tadi kita tau sendiri kalau itu kosong, siapa tau yg pinjem mmg sdh pergi tidak balik lagi?

Kalau begitu, lbh baik kita tanya saja drpd bingung..
Tanya ke yang minjem? Kan ga ada org nya..

Bukan, pada yg punya.. dia lebih tau. Pinjam kan jg ada aturan dan batas waktunya, kalau memang itu sdh berstatus free, atas ijin pemilik, maka mari kita pakai. Kalau statusnya msh dipakai org, mungkin si pemilik punya payung lain yg bisa kita pakai kan? 
Tapi.. disitu cuma ada itu yg kosong, yg lain sdh penuh..

Loh, kok kamu pesimis sekali, bisa sj kan ada payung baru yg masih dilipat dan kita tdk tau krn memang masih disimpan sama pemiliknya.. ah kamu sukanya mengira2 sesuai apa yg km lihat saja, lalu menyimpulkan sendiri apa yg sebenrnya blm tentu benar..
bikin ribet diri sendiri,
dan akhirnya sering bikin sakit hati sendiri, iya kan?
Iya…

.
Maknai sendiri, dan simpulkan sendiri.. 

#parangtritis #beach #jogjakarta #indonesia #nature #darksandbeach #darkblueocean #umbrella #picnic #sundayfunday 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Etalase Negara yang Terbengkalai

It has been 2 years since my first visit in this place, the youngest province in Indonesia. I bet, 2 years ago, some of you didn’t notice that there was new province in Indonesia, right? Haha, so did I.

Honestly, I’ve never heard Kaltara until I joined in this project, making Regional Long-Term Development Plan 2005-2025, a collaboration of Regional Development Planning Agencies (Bappeda) with my University in 2014.

Two years later, and suddenly I got an “invitation” to go to this place for the second time. Wow. I don’t believe it. Not same, but similar, arranging regional mid-term development plan, a continued program from the 2014 project.

PANO_20160312_080311

And here I was 2 weeks ago. I still believe that always something fantastic to experience. Different friends made a different “adventure and journey”.

Hallo Tanjung Selor, I meet you again! And do you know? Since I’ve stayed here for several days before, my friends treated me as a NATIVE and i fell like their guide.

“So, Where we’ll go first Din?”,
“Ok, so where should we eat tonight?”,
“Is the food in this ‘warung’ delicious?”,
“if we take this direction, is it right or not?”,
“where is the location of Rambutan Street?”
“Where did the government offices move?”

And the required question every time and every day is “so, where will we eat now?” hahaha, it was so funny!

but..

I was so surprise to know that YOU’ve developed so fast. (So sorry i didn’t capture the pict!)

I really remember, first time, when i rode motorcycle around the city, suasana jalanannya sangat sepiii, sepii sekali untuk ukuran jalan lebar seperti ring road kalau di jogja. Rasanya seperti jalan milik sendiri. Apalagi waktu itu saya hanya berdua dengan partner saya (baca: perempuan). Dan saat itu bebas saja mau melanggar lalu lintas, karena saking sepinya astagaa. hahaa..

And now, mobil sudah lalu lalang di mana-mana, so many stores along the road, so many people visit your place every day, and so many new office buldings, your night life is not gloomy again so I can more easily find a place or “warung” for dinner. And the Crown Hotel is full booked! Sebagai hotel paling nge-hits se-Bulungan, I’m so sad to know that damn fact! But, honestly from the deepest of my heart, I’m glad to see that. As a capital city from the newest province, you have to run in super high speed so that you can stand beside your older brothers proudly, or maybe you will pass them in the future.

Mungkin karena saya anak kota, jadi ngrasain naik moda transportasi yang lain dari biasanya itu suatu adventure tersendiri buat saya. I tried all kinds transportation, small plane, mini speed boat (Read: Sepit), medium Sepit, and the big one. To cross the big river, people usually use Ketinting, and you only need IDR 5K/person. And you can bring your motor cycle on it! wow it was an amazing fact for me.

Sungai Kayan Sun Set

Ride a Ketinting in Sungai Kayan: Mission Completed! Cita-cita 2 tahun lalu yg akhirnya tercapai juga. Alhamdulillah.  

Dulu sempat heran, kenapa ibu kota provinsi ini tidak di Tarakan saja, secara Tarakan adalah satu-satunya kota dan pusat perekonomian serta secara kasat mata sangat dapat dilihat kalau dia yang paling maju dibanding daerah lain. Sebagai orang yang tidak tau menahu tentang dunia politik dan ekonomi, apalagi tata ruang, saya beranggapan bahwa akan lebih baik jika ibu kota ada di kota ini. Tapi, sepertinya saya salah. Pemisahan pusat pemerintahan dengan pusat ekonomi/bisnis/industri sepertinya adalah pola yang bijaksana. Tarakan sudah terlalu sesak. Jika pusat pemerintahan didirikan di sana, kota itu akan over crowded dan mungkin beberapa tahun mendatang sudah tidak bisa berkembang.

Hutan.jpg

Pola seperti ini sama seperti yang diterapkan di Amerika, Malaysia, Australia, dan beberapa negara maju lainnya. Mengutip apa yang pernah di sampaikan Ustadz Salim A Fillah dalam postingannya di Instagram, jauh sebelum ini, di Nusantara, historically, pola seperti ini sudah dikonsepkan oleh salah satu Raja Jawa kala itu, Sultan Agung dari Mataran Kingdom (1613-1645). Kota Gedhe yang awalnya menjadi ibu kota sejak 1575 dirasa semakin padat oleh kegiatan perniagaan dengan pusat di Pasar Gedenya, dimulailah pembangunan ibu kota baru di Karta daerah Pleret Bantul pada 1614 dan mulai ditempati 1622. Sayangnya sang Raja hebat itu keburu wafat pada 1645.

Tanah Kuning

Dermaga Muddani di Desa Tanah Kuning, Tanjung Palas Timur, Kab. Bulungan (Rencananya sih di daerah ini mau dibangun Kawasan Industri Pelabuhan Int. dan Kawasan Ekonomi  Khusus)

The creation of this province is the best choice, since the East Kalimantan (the mother province) was toooo wide, so some areas which located far away from a center of government seperti kurang dilirik dan kurang mendapat perhatian. Terlebih, daerah-daerah tersebut adalah daerah batas negara yang selama ini selalu memenuhi berita-berita di televisi dan media massa tentang konflik perebutan wilayah dengan Malaysia lah, ketimpangan hidup antara Indo-Malay lah, tentang rakyat kita yang lebih memilih sekolah dan berobat di negara tetangga lah, tentang rakyat kita yang lebih memilih bertransaksi menggunakan ringgit malaysia lah, tentang keterbatasan, tentang keterbelakangan.

Etalase negara yang terbengkalai..

This Province itself is an answer for our question about the Indonesian window in the borderline. Having a big potency, I hope, we hope.. that you’re really the answer..

Pantai Mangku Padi

Mangkupadi Beach, Tanjung Palas Timur, Kab. Bulungan, Prov. Kaltara

Posted in adventure | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

teman lama

Seringkali kita merasa hanya kita yang masih mengenal mereka. Ya, seringkali kita underestimate dengan orang lain. Terlebih dengan teman atau mungkin lebih pas kalau disebut kenalan baru.

Serigkali ketika saya berkenalan dengan orang dalam jangka waktu pendek, mungkin hanya hitungan hari atau bahkan jam, orang tersebut akan lupa dan hanya saya yang ingat. Entah kenapa, mengingat orang-orang baru itu mudah buat saya. Dan ketika tidak sengaja bertemu mereka atau berpapasan di suatu tempat, pernah saya mencoba tersenyum dan menyapa, namun seringkali juga tidak ada respon dari mereka. haha. Sorot matanya seperti mengatakan “siapa ya?”

Saya tidak tahu, apakah orang lain juga merasakan hal yang sama?

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Gambar tantangan “Milkyway”

Suatu malam, saya merasa bosan banget. Kalau bosan, biasanya saya slalu masuk kamar adek saya dan tiduran di kasurnya. Biasanya sih ujung2nya ketiduran sampai pagi, dan adek saya gantian tidur di kamar saya. Cara membunuh kebosanan yg wagu ya. Tapi saat itu tiba2 liat perkakas gambar punya dia, dan jd kepikiran pingin gambar.

Balik ke kamar sendiri dan nyiap2in alat gambar, tak lupa minta kertas ke adek juga. Maklum saya ini “ra modal blas”. Lalu tetiba adek saya nantangin, “kae lo mbak, gambar galaksi kaya kancaku kae apalane gambar milkyway, wangun tenan, iso ra?” dan cuma ku jawab, “ah belum pernah je” sambil menunjukkan wajah ketidaktertarikan..

Namun, lama2 jd kepikiran juga.. karena belum pernah gambar milkyway jadi tidak terlalu paham bentuk2nya dan komposisi warnanya.. akhirnya searching dan dapat gambar keren.. tp agak saya modifikasi dan taraaaaa inilah hasilnya.. not so bad lah

image

Wah, karena kamera tidak mendukung, warnanya yg seharusnya ungu jadi berubah biru..
Setelah difoto dan diliat2 njuk ngrasa sepi setelah diamat2i.. seperti ada yg kosong di bagian bawah.. hmm.. yaudahlah searching lagi nyari penggenap nya dan dapat gambar yg yuhuui..

image

Ini hasil akhirnya..
Hehe.. biar warnanya ga terlalu berubah akhirnya moto pake kamera canggih (baca DSLR) nya adek.. dan sedikit edit sekedar koreksi gelap terang dan warna biar kaya lukisan aslinya.

dan setelah dipamerin ke adek dia cuma diam.. diam.. dan diam.. yah ora seru!
tapi tiba2 dia balik memghadap saya dan meronta2 “ajarin ajarin,, gimana ini caranyaa.. ” …
hahahahaaaaaa.. wkwkwkwk… rasanya puasss..

Posted in Uncategorized | 1 Comment

2015 berarti perjuangan

Tahun 2015 sudah berlalu teman. Tahun yang panjang dan keras buat saya. Bagi saya 2015 adalah tahun perjuangan yang saya tidak tahu kapan ujungnya.. bahkan sampai detik ini.

Mulai dari awal tahun sudah benar2 berjuang habis2an. Januari saya berjuang utk memahami TOEFL yg entah knapa dr dulu ga paham2. Alhamdulillah ketemu guru (teman mas ipar) yg oke banget, karena les sama dia nge buka semua hal yg dari dulu abu-abu bagi saya, otak saya yg tersumbat saat bljr grammar seolah2 terbuka lebar kalau belajar sama dia.

Tahun 2015 juga tahn pertama kalinya saya punya jurnal international sendiri. Terharu banget, meski kualitasnya ga bagus2 banget.. tp tetep aja perjuangannya panjang karena harus oral presentation dulu saat international conference sebelum akhirnya diterbitkan di jurnal mereka.

Tahun 2015 juga berarti kesempatan. Karena mulai tahun ini saya menantang diri saya untuk mendaftar beasiswa. Yah, satu demi satu saya daftar. Satu demi satu pula saya mengalami penolakan. Sedih tau rasanya, dan ngrasa jadi orang bodoh banget. Tapi ga papa ibu, slalu bilang kalau kita sudah berdoa dan berusaha tp ttp ga dapet itu artinya Allah menjauhkan kita dari hal tersebut dan sedang menuntun kita ke arah yg lebh baik. Ya, saya percaya itu.. meski hati masih kadang ngrasa sedih..

Tahun 2015 saya punya kenalan baru, namanya IELTS. Saya baru paham kalau mau dapat beasiswa itu (bisa aja) cukup pakai TOEFL ITP, namun tidak cukup kalau buat daftar universitas di jauh sono. Bodoh banget ya, itu artinya saya tertinggal jauh dari para scholarship hunter yg udah prepare sejak lama bahkan sejak jmn masih pd kuliah S1. Awalnya sy mau menyerah, krn itu berarti sy harus mulai belajar dari awal IELTS yg kata orang susyaaah dan yg lebih sebel lagi muahaal. jadi ga bisa asal coba2 test kaya ITP. Beruntung saya ketemu teman les toefl yg punya buanyaaak buaangeet bahan latihan IELTS, akhirnya saya pun otodidak, karena les ielts itu sama mahalnya dengan test nya, justru lebih muahal.

Tahun 2015 pertama kalinya saya punya rekan kerja seorang arsitek. Saya dapet project penelitian kolaborasi antar fakultas. Kali ini sama PWK. Ketua penelitinya orang arsitek tapi skrg jd dosen prodi pwk. Penelitian ini scra ga langsung sebenarnya membuka lagi kenangan lama, membuka lagi kesedihan lama. Saya dulu bercita2 ingin jadi arsitek namun apa dikata sy benar2 tidak dapat restu dr orang tua saya. Eh skrg sy kerjasama sm org arsi itu artinya sy sering sekali mengunjungi jurusan ini. ah rasanya itu seperti menengok mantan gebetan, bikin baper. Tidak ada yg kebetulan di dunia ini semua sudah di atur sm yg di atas. Kalau kata Tere Liye dlm satu novel barunya “pulang”, kejadian2 yg kita temui dalam hidup kita itu saling berkelindan, saling berhubungan antara masa lalu, sekarang, dan masa depan.

Tahun 2015 bermakna untaian doa. karena tidak ada tahun di dalam hidup saya yg doanya sekenceng dan se intens tahun ini. Saya harap satu persatu doa saya dikabulkan Allah. amiin.

Tahun 2015, saya punya kakak perempuan baru. Anggota keluarga bertambah satu dengan hadirnya mbak ipar yg notabene sahabat saya sejak SMP.. Hahaha. hidup memang unik, kadang hal hal diluar dugaan seringkali kita jumpai..

Tahun 2015 untuk pertama kalinya saya bisa berbuat untuk kota Jogja tercinta. dalam skala besar namun tidak secara langsung. Ya, saya dpt project RPJM Daerahnya punya kota jogja. Rasanya tu sesuatu banget.

Tahun 2015 adalah tahun pertama kalinya saya ikut berkurban. Haru, bahagia, seneng, bersyukur banget atas semua nikmat Allah selama ini, atas semua kesehatan, atas semua rizki, atas semua kesempatan, atas semua kegagalan, atas semua pelajaran berharga dan hal hal baru.

Tahun 2015 pertama kali saya ikut workshop penulisan ilmiah bersama org2 hebat FK. di sini saya bertemu banyak orang hebat. di tempat ini pula saya berkenalan dengan seorang pemuda yg awalnya kami buat bercandaan sama teman ternyata dia org yg hebat. malu. hehe. Karena setelahnya, org ini mengajari saya dan teman lain sesuatu hal kecil tp penting yang membuka mata saya tentang interview beasiswa. Meskipun pada akhirnya sy jg ga lolos beasiswa yg dia ceritakan, tp ga papa pengalamannya berharga banget.

dan tahun ini ditutup dengan perjuangan habis-habisan saya belajar IELTS. Saya menyerah belajar ielts secara otodidak. Karena saya tidak bisa mengoreksi writing dan speaking. dan belajar otodidak itu berarti sy tetap kerja full baru stlh jam kerja saya baru bisa bljr, padahal sudah capek. Akhirnya ada satu momen yg mau ga mau mengharuskan sy les. Saya brhrp bisa intens 1 bulan penuh, namun ternyata gurunya cm punya wktu 2x seminggu. Kecewa sih tapi drpd tidak sama sekali.. setidaknya sy punya waktu khusus bljr yg ga bisa diganggu gugat dg yg lain, bahkan sy dapat ijin dr atasan kalau suatu saat nabrak jam kerja. Hari di sela-sela les saya gunakan untuk bljr otodidak. Belajar yg tidak perlu guru namun cukup dg leptop/buku yaitu listening dan reading. Untung punya mas ipar guru bhs inggris jadi dipinjami buku yg berguna banget.

Masih banyak momen2 tahun 2015 yg patut dikenang, menyedihkan, memilukan.. sepertinya memang lebih banyak cerita sedihnya tahun ini. Namun itu sy simpan saja dan Allah saja yg tau..

Semoga semua perjuangan berbuah manis di tahun 2016. 😍😘;)

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Menahan amarah

Seringkali kita mengingatkan seseorang ataupun anak kecil dengan kalimat “Jangan marah, sabar..” bak orang bijak ketika mereka sedang ‘muntab’ atau jengkel dengan seseorang. Kalimat ‘advice’ itu mudah sekali keluar dari mulut kita, tapi ternyata susah sekali untuk diaplikasikan jika itu melanda diri kita sendiri. ya nggak?

Ternyata memang mengendalikan amarah itu tidak segampang menasehati orang untuk tidak marah. Ketika hati sudah dikecewakan, ketika janji tidak ditepati, ketika apa yang sudah diusahakan berakhir sia-sia karena ulah orang lain yang sama sekali tidak merasa bersalah.. yakin anda tidak marah?

Jadi, sebenernya saya sedang sebal dengan seorang karyawan di kantor, sebut saya Mr. X. Kemarin, kami sudah janjian by phone untuk minta ijin ke lab karena Mr X memang ditugasi untuk menjaga lab. Mr X sudah oke. Kunci biasanya beliau yg bawa, tp pernah juga kunci dititipkan ke satpam. Nah hari ini, ketika saya minta kunci ke satpam, ternyata mereka ga nyimpen kunci, katanya kunci yang bawa Mr. X. Saya telponlah Mr.X dua kali, dan tidak diangkat semua. Akhirnya saya samperin ke ruangannya dan kata staf lain beliau ga dateng, kata staf lainnya beliau ga masuk dan ga pamit, katanya ada hajatan di rumah tetangga. Oh Bagus! Dihubungi-dihubungi-dihubungi dan tidak diangkat. good! Si  Mr X ini emang terkenal agak kurang profesional gitu kalau kerja, jadi sering suka jengkel orang.. hehee..

Kenapa saya panik?

Jadi saya mau memindah sample darah yang ada di kulkas di lab dia ke lab lain karena besok dan seminggu kedepan bakal ada pemadaman listrik dari pagi hingga malam. Dan di lab tersebut belum dipasang genset karena memang lab baru, sehingga jika listrik padam, kulkas mati, dan sample apa kabar? ya rusaklah lah kalau di suhu ruang. miris. itu sample ngedapatinnya sampai nangis darah je.. sampe setiap hari harus pulang malem, bahkan saking hectic, capeknya, saya sampai menderita sakit yang ga pernah saya alami sebelumnya. dan total biaya untuk itu udah puluhan jutaaa.. makanya harus diselamatin.

Jadi wajarkan saya marah? tapi setelah dipikir-pikir saya mau marah sama siapa? Mau marah juga si Mr X tetep ga dateng. Mau marah juga besok tetep ada pemadaman listrik. Jadi, setelah dipikir2 percuma juga ya marah, bikin capek hati.. karena ketika marah sistem dalam tubuh itu berubah. bikin ga nyantai dan lama-lama bikin stress sendiri. Stress itu efek negatifnya buanyak banget, terutama dampak ke kesehatan.

Jadi, saya pilih –> ya udahlah, berdoa sama Allah, dan sabar.

Life must go on guys.. ngerjain yang lain aja hehe..daripada berlarut-larut mikirin orang yg bikin kita jengkel. Toh apapun di dunia ini semua diperhitungkan sama Allah, meskipun sebesar zarrah pun akan ada balasannya. Jadi biar Allah yang ngasih balasan kalau orang itu emang bener-bener salah.

Dan saya baru sadar kenapa sampai ada pepatah orang yang paling hebat bukanlah orang yang paling kuat tapi dia adalah orang yang mampu mengendalikan amarah. Jadi, emang bener, orang yang bisa menahan amarah ketika dia benar-benar pantas untuk marah adalah orang yang hebat!

Sebenernya sih, kita boleh lo ngebalas orang ketika kita disakiti. Keren ya, ini pasti Allah paham banget nih kalau menahan amarah itu emang susah, yaiyalah Allah kan yang menciptakan kita.. tapi Allah lebih seneng kalau kita mengambil sikap to be patient instead of to be angry.

dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu. Akan tetapi jika kamu bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar.” [QS An Nahl: 126]

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Aku Mengadu Kepada Nya

Ketika aku mengadu kenapa kebaikan-kebaikan tak berbalas.  Ketika aku kecewa kenapa yg didapat tidak sesuai dg iming2 yg dijanjikan. Dan ketika itu semua malah membuatku semakin menjauh dari Mu..

Bodoh.

Sesungguhnya saat itu aku telah menjadi manusia terbodoh. Bodoh sekali, krn berpikir nikmat Nya hanya sebatas materi dan semua terlihat wah ketika terukur dg uang. Bodoh sekali, karena sebegitu piciknya menafsirkan nikmat. Bukankah Dia tidak pernah bilang bahwa nikmat = uang. Aku sj yg begitu bodoh mensubstitusikannya hanya dg uang. Padahal banyak hal yg bisa disubstitusikan dg kata “nikmat”. ah.. aku memang bodoh. bukankah ustadz jg sudah sering bilang? lalu kemana ilmu2 dr kajian yg katanya sering didatengi? ah.. sekali lali aku bodoh, krn dalamnya ilmu tak selalu berkorelasi positif dg frekuensi kehadiran kajian.

Buta.

Saat itu juga aku berarti telah menjadi manusia buta. Buta akan nikmat Nya yg begitu luas. Tak terlihatkah disekeliling? Aku tak harus berpanas2 ria berkeliling menjaja makanan ala kadar, aku jg tak harus mengeluarkan suara sumbang ini ditengah bising kendaraan lalu lalang. Bahkan aku tak harus menahan bau dan malu harus mengepul barang dr tmpat sampah satu ke tempat sampah lain, pun aku tak harus menanggalkan baju kebesaran bernama harga diri untuk meminta belas kasihan orang demi segenggam receh. Ah, mata ini memang tidak buta, tapi bagaimana dengan hati?

Pelajarannya adalah, jangan su’udzon sama Allah. Kita ini apa sih, makhluk lemah tak berdaya dan tak tahu apa-apa tanpa Nya kok sok-sok men-judge, mengatur dan mendikte Allah. Yakin aja sama Allah, meskipun aku juga ngrasain kadang ketika yg diharap tidak kunjung tercapai, perasaan kecewa itu pasti muncul. Ya wajar, krn manusia punya nafsu dan perasaan. Tapi jgn sampai kadar kekecewaan kita menuntun kita utk su’udzon sama Allah.

Susah? Ya, memang perlu dibiasakan..
Biasakan untuk sejak awal ikhtiar udah yakin dan tanam dlm hati bahwa sgl sesuatu Allah yg menentukan, lingkup manusia itu hanya berikhtiar lwt usaha dan doa. Jd, ketika endingnya tdk sesuai harapan kita, setdaknya:
1) kita ga akan kecewa2 bgt.,
2) insya Allah kita bakal ngrasa usaha ga sia2 meski ga berhasil. Krn biasanya org yg udah menyertakan Allah sjk awal ikhtiarnya, biasanya selalu menikmati dan mensyukuri proses🙂

Mari belajar bersama utk slalu memperbaiki diri.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Pengasuhan Anti Stress dan Anti Marah-Marah Itu Ada Caranya

Keren banget! simpan buat pelajaran ke depan saat jd ibu ^^

Kiki Barkiah

Kala pagi tiba……

Ummi: “Standar pagi! Standar pagi! standar pagi!”

Beberapa saat kemudian….

Ummi: “Sudah selesai nak standar paginya?”

Atau sesekali mengingatkan kembali dengan berkata “Sudah sampai mana nak standar paginya?”

(Standar pagi: shalat subuh bagi yg wajib, berseka, gosok gigi, ganti baju, beresin kamar, sarapan, siap membawa perlengkapan sekolah bagi yang sekolah)

Setelah anak pergi sekolah, sebagian anak yang homeschooling mulai belajar

Saat pulang tiba…..

Ummi: “Standar pulang sekolah! Standar pulang sekolah!”

Beberapa saat kemudian….

Ummi: “Sudah selesai nak standar pulang sekolahnya?”

(Standar pulang sekolah: merapihkan semua peralatan sekolah yang dibawa, menyimpan lunch box ke tempat cuci piring, shalat dzuhur, lalu mengerjakan PR)

Terkadang anak tidak mudah langsung melaksanakan saat kali pertama diingatkan. Sampai-sampai saya memiliki kalimat favorit setiap hari : “Ali sudah sampai mana standarnya?” Karena jika tidak ada suara, biasanya Ali terhenti karena ia menemukan buku. Jika sudah membaca ia akan lupa dunia dan lupa semua tugas…

View original post 490 more words

Posted in Uncategorized | Leave a comment